Total Pageviews

Friday, 18 November 2011

BILA CURANG


Showing posts with label Kongsi BiniShow all posts

Saturday, October 29, 2011

Kongsi ke Tukar?


Namaku Man. Aku bekerja sebagai engineer di sebuah syarikat swasta. Kawan baikku Zam juga bekerja di syarikat tempatku bekerja sebagai senior engineer. Aku dan Zam memang berkawan baik semenjak sekaulah rendah lagi. Zam setahun lebih tua dariku. Aku dan Zam sama-sama sudah berkahwin.

Isteriku bernama Maria. Isteriku memang cantik, mungkin kerana genetik Perancis dan Cina dalam tubuhnya. Datuk kepada datuknya orang Perancis, manakala neneknya Cina. Dahulu memang ramai lelaki yang tergila-gilakan isteriku termasuklah pensyarahnya, namun aku bernasib baik kerana Maria jatuh ke tanganku.

Isteri Zam pula bernama Zarina. Aku memang kenal dengan Zarina kerana Zarina merupakan coursemateku semasa di UM. Namun kami tidak pernah berbual, hanya selepas dia mengahwini Zam barulah kami mula berbual. Zarina memang cantik orangnya, malah jauh lebih cantik dari isteriku. Seperti isteriku, Zarina juga berdarah kacukan, Arab, Cina dan Singh.

Mungkin darah Arab dan Singh yang membuatkan tubuh Zarina kelihatan begitu segar dan menarik. Dadanya bidang dihiasi pasangan bonjolan subur yang pejal dan tersergam megah. Saiznya memang besar hinggakan banjaran subur itu akan tetap kelihatan membukit terbonjol, walaupun Zarina berpakaian longgar dan besar. Dan pinggul Zarina yang lebar mengindahkan lagi potongan tubuhnya yang gebu bergetah itu. Ditambah pula dengan kepejalan punggungnya yang kental membulat dan sedikit besar menonjol.

Aku memang selalu mencuri pandang keindahan tubuh Zarina bila ada peluang. Tambahan pula kami selalu tandang bertandang. Dan selalunya kalau aku tidak melepak di rumah Zam, dialah yang akan datang melepak di rumahku hingga lewat malam. Tapi selalunya aku yang akan ke rumah Zam kerana hendak mencari peluang menikmati keindahan tubuh Zarina.

Sememangnya aku bernafsu melihat Zarina, tambahan pula dia bagaikan tidak kisah mengenakan pakaian yang memberahikan, walaupun aku berada di rumahnya. Selalunya Zarina akan bersinglet atau bert-shirt dengan dipadankan bersama short pada siang hari dan bergaun tidur pada malam hari.

Mungkin kerana cuaca yang agak panas, pakaian Zarina kebanyakkannya jenis yang terbelah dengan luas di dada dan shortnya pula jenis besar tetapi singkat. Jadi selalulah mataku terpaku merenung hampir separuh bonjolan lemak subur yang bergantungan didadanya.

Aku tahu kadang-kadang Zarina perasan aku merenung tubuhnya, namun dia seperti tak kisah. Mungkin fikirannya mengatakan tiada apa yang perlu ditakutkan kerana suaminya ada dan aku pula amat menghormati suaminya.

Sudahnya isteriku Marialah yang menjadi mangsa. Memang aku akan pulang dan melepaskan nafsu berahiku yang menyala-nyala akibat tubuh montok Zarina kepada isteriku. Begitu bernafsu sekali aku mengerjakan tubuh Maria sambil membayangkan tubuh yang ku gagahi itu adalah Zarina.

Kadang-kadang sehingga Maria terbaring lesu dan dan tak berdaya lagi untuk bangun selepas berjam-jam dihenjut olehku. Pernah Maria memberitahuku yang dia sangat menyukai kehidupan seksual kami tetapi kadang-kadang dia tidak tahan dan tak mampu melayan keinginan aku. Habis badannya sengal-sengal dan sakit-sakit kerana terlalu lama dikerjakan.

Aku sememangnya sedar hal itu, kerana sudah selalu sangat selepas beberapa round Maria sudah terbaring lesu. Hanya aku yang terus menghenjutnya sehingga aku kepuasan. Aku kasihankan Maria tetapi nafsuku sentiasa terangsang membuatkan aku tidak mampu menolongnya. Akhirnya Maria hanya mengalah dan merelakan sahaja walaupun sudah tak berdaya.

Suatu hari semasa aku berehat di rumah Zam, Zarina meminta keizinan Zam untuk keluar membeli barang. Semasa itu Zarina mengenakan skirt jeans ketat separas lutut dan kemeja putih yang ketat. Dibiarkan dua tiga butang atas kemejanya terbuka. Maka ternampaklah gunung susu gebunya yang tersembul seolah-olah sedang berebut untuk keluar dari bra creamnya. Mungkin dua tiga butang atas itu tak dapat ditutup kerana sendat akibat saiz banjaran segar di dada Zarina.

Aku begitu asyik merenung tubuh Zarina yang sudah melangkah keluar rumah. Renunganku pada susuk tubuh dan getaran punggungnya semasa Zarina berjalan rupanya disedari oleh Zam.

“Cantik kan body Rina,” suara Zam menyedarkan aku dari tenggelam dalam renungan nafsu ke atas tubuh isterinya.

Aku tau Zam memerliku membuatkan aku rasa bersalah.

“Memang beruntung kau dapat Zarina. Muka cantik, body bergetah, anak lord lagi. She’s the perfect women, satu dalam seribu,” aku membalas dengan memuji Zarina untuk menutup kesalahanku.

“Kau suka kat Zarina ke?” soalan Zam itu ku rasakan seperti satu perangkap. Matanya kelihatan bersinar menunggu jawapan dari aku.

“Kalau dia single lagi memang aku tak lepas punya tapi dia bini kau. Member aku yang paling aku respect. Memang tak boleh buat apa-apa la,” aku memberi jawapan yang ku fikirkan paling selamat.

“Man, kau nak tak rasa macam mana sedapnya Zarina?” satu soalan yang lansung aku tak duga akan terbit dari mulut Zam.

Aku renung muka Zam, cuba mencari kepastian dalam kata-katanya. Zam bagaikan faham persoalan dalam benakku lalu dia berkata, ”aku tanya betul-betul. Aku tak main-main. Aku tak kisah kalau kau nak rasa macam mana sedapnya badan Rina, asalkan kita buat tukaran adil. Aku tanya kau sebab sebelum ni Zarina pernah bagi tau aku yang dia suka body macam kau. Tough. Dia suruh aku bina badan bagi jadi macam kau. Katanya mesti sedap kalau body macam kau yang kerjakan dia. Terus terang aku bagitau kau, Zarina ni susah nak puas. Kadang-kadang aku kalah. Aku pun dah tak berapa larat nak layan kehendak dia. Aku tau dia teringin nak rasa kau punya penangan sebab Maria pernah cerita kat dia kau ni kuat.”

“Zam, memang aku nak rasa pompuan macam Zarina tapi dia kan bini kau. Aku macam tak tergamak. Lagipun aku yakin Zarina tak kan setuju. Lagi satu, apa maksud kau tukaran adil?” aku memberikan pendapat.sebenarnya aku dah dapat mengagak apa maksud tukaran adil tu.

“Pasal tu kau tak payah fikir. Tau la aku nak buat macam mana. Tukaran adil la. Kau rasa Zarina, aku rasa Maria,” begitu selamba Zam menuturkan kehendaknya.

Nampaknya agakkan ku tepat. Memang Zam mahu tubuh Maria sebagai tukaran. Kemarahanku mula membara. Aku renung wajah Zam yang masih lagi kelihatan tenang selepas mencadangkan sesuatu yang gila itu.

Sekali lagi Zam seolah-olah dapat membaca fikiranku. Dengan tenang Zam memujukku.

“Man… rileks la. Aku tak paksa tapi cuba kau fikir baik-baik. Kau dah lama geram kat body Zarina. Inilah peluang kau nak dapat apa yang kau nak. Dah tu Maria pulak sekadar dapat layan kau seround dua je. Kau nak lagi, dia dah hanyut. Kalau Zarina aku yakin kurang-kurangnya tiga round kau dapat. Dan aku berani jamin dia orang tak kan tau.”

Aku mula tertarik dengan kata-kata Zam. Nafsuku mula menguasai akalku. Bayangan tubuh Zarina yang mengghairahkan mula bermain-main di kepala ku.

Betul jugak kata Zam. Bila lagi aku nak melepaskan dendam berahiku pada tubuh mulus Zarina. Tentang Maria, rasanya aku tak rugi apa-apa, hanya sekadar tubuhnya dikerjakan dan lubuk berahinya yang telah sah aku miliki dan tak ada apa yang akan luak.

“Macam mana kau nak buat bagi dia orang tak tau? Apa plan kau? Kalau aku rasa ok, aku setuju. Kalau tak, kau cari plan lain la,” aku memberikan persetujuan pertama setelah berfikir sejenak.

“Senang je. Hujung minggu ni kita pergi holiday kat Langkawi. Kita lepak bunglow kawan aku. Malam lepas makan kita parti. Masa tu aku akan letak ubat kepak dalam air Maria dan Zarina. Bila ubat tu dah berkesan, aku akan bagi signal kat kawan aku suruh dia black-outkan rumah. Masa tu kau bawak Zarina pergi bilik aku, aku bawak Maria pergi bilik kau. Amacam? Ok!” Zam menceritakan rancangannya dengan teliti.

Aku termenung sekejap memikirkan rancangan Zam. Memang tak ada masalah. Lalu aku pun memberikan persetujuan. Kami sama-sama ketawa selepas itu.

Hujung minggu itu seperti yang dirancangkan kami pun bertolak ke Langkawi. Selepas makan malam kami pun berparti sakan dengan menari berkaraoke dan bermain terup. Aku lihat Maria dan Zarina begitu happy. Zam pula ku lihat tersenyum penuh makna. Hanya aku yang berdebar.

Perasaanku agak berkecamuk. Aku jadi ghairah bila membayangkan bagaimana aku menggagahi Zarina nanti. Namun pada masa yang sama aku diserang rasa cemburu bila memikirkan Zam akan menjamah kenikmatan tubuh isteriku Maria, dan aku juga agak takut perbuatan kami terbongkar. Namun aku cuba buang semua fikiran-fikiran negatif itu. Dan aku berjaya kerana bayangan tubuh munggil Zarina yang segar bergetah dan menggiurkan seperti anak dara itu begitu mudah menguasai akalku.

Sedang Zarina rancak berduet dengan Maria, Zam bergerak ke dapur. Seketika kemudian Zam datang membawa 4 gelas minuman. Zam membahagikan minuman tersebut kepada kami. Habis menyanyi kami rest sekejap sambil berbual bersama.

Hatiku semakin berdebar-dbar melihat Zarina dan Maria meneguk minuman yang Zam bawa tanpa ragu-ragu. Aku sebenarnya sudah lama terangsang kerana melihat Zarina yang hanya mengenakan gaun tidur putih yang singkat dan nipis dengan belahan luas di bahagian dada menampakkan hamper separuh gunung susu gebunya yang bakal ku terokai sebentar lagi, manakala Zam ku lihat sedari tadi asyik meneguk liurnya melihat tubuh montok Maria yang dibaluti tshirt putih ketat tanpa lengan dan seluar satin.

Aku tahu Zam geram dan ghairah melihat banjaran segar yang menggunung di dada Maria, tambahan pula Zam memang jarang melihat Maria berpakaian seksi kerana selalunya Maria lebih suka mengenakan t-shirt yang besar dan seluar tidur di rumah. Sememangnya Maria mempunyai tarikan tersendiri kerana itulah aku tidak pernah jemu menggagahi Maria, kerana walaupun Maria tidak berpakaian seksi, tetapi keseksiannya tetap terserlah melalui perlakuan, percakapannya dan gerak tubuhnya. Gaya pergerakan, suara dan mimik muka serta kerlingan Maria yang manja dan menggoda membuatkan dia tetap seksi walaupun tubuh badannya terlindung.

Ubat peransang yang Zam gunakan nampaknya mulai berkesan. Semasa itu aku dan Zam ke balkoni untuk merokok. Dari situ kami memerhatikan Zarina dan Maria sambil berbual-bual. Apabila menyedari ubat perangsang sudah mula berkesan, Zam pun mengajak aku masuk semula.

“Aku jamin kau akan puas hati dengan Zarina, kau akan tahu betapa hebatnya dia terutama semasa dia puas. Hehehe…” kata Zam semasa kami berjalan masuk menuju ke arah Zarina dan Maria.

Aku tidak dapat menangkap maksud tersirat di sebalik kata-kata Zam. Aku melabuhkan punggung di sebelah Maria. Di depanku Zarina dan Zam ke bilik air. Aku lihat wajah Zarina dan Maria nampak kemerahan dan tubuh mereka sentiasa bergelisahan. Peluh-peluh kecil kelihatan di rongga roma mereka. Aku tahu itu adalah petanda yang ubat peransang yang mereka minum sudah mula berkesan.

Kaki Zarina sekejap dirapatkan dan sekejap direnggangkan. Dadanya kelihatan berombak kuat. Begitu juga dengan Maria. Terdengar desahan-desahan halus terbit dari bibir merekahnya. Aku mula membelai rambut Maria. Kemudian ku kucup dahinya lembut. Perlahan ku tarik Maria ke dalam pelukanku sambil mataku menjeling Zarina. Aku lihat Zarina memerhatikan perbuatan kami sambil memeluk tubuhnya.

“Bang, Maria rasa panas la.Badan Maria rasa lain macam. Jom ke bilik tolong urut Maria,” Maria mengajakku ke bilik.

Aku mengangguk. Dari jauh ku lihat Zam tersenyum sambil mengangkat ibu jarinya menunjukkan isyarat bagus padaku. Lalu tubuh Maria aku angkat dan ku bawa ke bilik. Lalu ku baringkan di atas katil. Kemudian aku cuba bangun untuk keluar tetapi Maria dengan pantas menyambar tanganku.

“Abang nak pergi mana? Kata nak teman Maria. Sinilah bang. Maria sejuk ni. Marilah peluk Maria kejap,” Maria merayuku.

Aku tahu Maria sudah dikuasai ubat perangsang.

“Kejap sayang. Abang nak pergi minum kejap. Lepas tu nak clear sikit kat luar tu. Nanti apa pulak abg Zam kata,” aku memberi alasan.

“Ala… esok Maria kemas la. Sekarang abang tolong la urut Maria. Badan Maria rasa tak sedap la. Please…” Maria cuba memujukku agar tidak keluar.

“Sayang… kejap je. 5 minit. Abang janji abang akan urut sayang lepas abang clear depan tu. Sampai pagi pun takpe,” kataku berdalih dan berkeras untuk keluar.

Dan aku terus melangkah keluar. Sesampainya di ruang depan, aku lihat Zarina sedang tersandar di sofa. Matanya dipejam erat. Tangannya bermain sesama sendiri sementara kakinya sekejap dirapatkan dan sekejap direnggangkan. Aku lihat Zam sekali lagi menunjukkan isyarat bagus padaku. Lalu Zam menulis sesuatu di handsetnya.

Tak sampai seminit, tiba-tiba lampu rumah terus terpadam. Black-out yang disengajakan. Keadaan menjadi gelap. Hanya ada cahaya samar-samar dari lampu hotel sayup kejauhan.

Tiba-tiba Zam menepuk bahuku sambil berbisik di telingaku, “enjoy yourself. Kau pasti terkejut punya nanti.”

Lalu Zam berlalu. Aku tahu Zam menuju ke bilikku. Dan aku pun tidak mahu membuang masa lantas aku menuju ke arah Zarina. Aku berdiri di belakangnya.

Zarina seolah-olah langsung tidak menghiraukan keadaan sekelilingnya. Mungkin dia sudah tenggelam dalam khayalannya. Lalu aku urut bahu Zarina perlahan.

“Eeemmmppphh...” ku dengar Zarina mendengus.

Bahunya ku picit-[icit lembut. Zarina lantas memegang tanganku. Lalu ditariknya tanganku melingkari lehernya supaya aku memeluknya dari belakang. Aku menurut kehendaknya. Aku cium pipi dan telinga Zarina. Kemudian perlahan ku masukkan telinga Zarina ke dalam mulutku. Zarina mengangkat bahunya menahan kegelian. Tangannya memegang tanganku erat.

Aku teruskan cumbuanku ke atas Zarina. Perlahan lidahku bergerak menyusuri lehernya. Sesekali aku hisap dan gigit halus. Tangan Zarina lantas mencapai kepalaku. Rambutku digenggam perlahan. Nafasnya mulai mengencang.

Bibirku beralih menuju ke bibir Zarina yang sentiasa tampak merah merekah itu. Aku kucup bibirnya dengan penuh berahi. Dan Zarina membalasnya dengan penuh ghairah. Lama bibir kami bercantum. Lidah kami saling berpagutan dan menjalar.

Tanganku yang sedang memeluk tubuhnya mula menjalari pergunungan segar didadanya. Aku gosok gunung segar itu dengan lembut. Terasa kehangatan dan kepejalannya menembusi tanganku, membuatkan aku begitu ghairah. Lalu gunung susu subur Zarina yang pejal membonjol itu mulai ku ramas. Aku tanggani kelembutan dan kepejalannya dengan penuh berahi. Nafas Zarina semakin mengencang. Ciumannya mulai mengganas. Tangannya menggenggam rambutku kuat.

Lama adegan itu berlangsung. Aku rasakan nafsuku memuncak dan tempat itu tidak sesuai untukku melepaskan berahiku terhadap tubuh Zarina. Lalu ku leraikan ciuman kami. Zarina ku lihat seperti kecewa. Lalu tubuh Zarina ku dukung lalu ku bawa ke biliknya. Zarina memeluk erat tubuhku yang mengendong tubuhnya. Sedikit sebanyak terasa kelembutan dan kehangatan buah dadanya terhimpit di dadaku.

Tubuh Zarina ku baringkan di atas katil. Lalu bajuku ku buang. Kemudian aku terus mengangkangi tubuh mulus Zarina yang masih dibaluti baju tidurnya. Tubuh yang selama ini membakar ghairahku akan aku nikmati madunya sekejap lagi.

Lalu mulalah aku mencumbui Zarina. Aku cium seluruh mukanya, telinga dan lehernya ku ratah dengan lidahku. Kemudian kami berciuman semula dan kali ini ciuman kami lebih memberahikan. Zarina memeluk tubuhku, sambil berciuman tanganku mula menjalar kegunung segar di dada Zarina.

Aku nikmati kehangatan dan kepejalan banjaran lembut itu dengan penuh berahi. Telah lama aku impikan untuk menikmati kelazatan dari banjaran subur itu. Dapat aku rasakan putting susu Zarina membesar didalam bajunya. Lalu aku gentel putingnya dari luar baju Zarina mengerang perlahan. Pelukannya semakin erat.

Lalu aku bangun dan cuba membuka gaun tidurnya. Zarina mengangkat tubuhnya untuk memudahkan aku melucutkan gaun tidurnya. Kini tubuhnya hanya dibaluti bra dan seluar dalam dan branya juga ku lepaskan. Terus aku sembamkan mukaku ke banjaran lemak Zarina. Aku sembamkan mukaku sehingga seluruh mukaku merasai kehangatan dan kelembutan gunung subur Zarina.

Kemudian barulah bibirku menaup putingnya dengan lembut. Puting Zarina aku hisap dan aku mainkan dengan lidahku. Erangan Zarina semakin kuat kedengaran menandakan dia kini sedang dalam kenikmatan menerima seranganku. Badannya terangkat-angkat dan menggeliat kecil. Tangannya mencengkam rambutku dan kadangkala menekan mukaku ke gunung lemaknya yang memberahikan itu.

Lama aku kerjakan gunung segar milik Zarina, barulah aku meneruskan penjelajahan ke daerah lain ditubuhnya. Ciumanku menurun ke arah perutnya. Perut dan pusatnya aku jilat. Zarina mengerautkan tubuhnya tanda kegelian.

Lalu ciumanku menurun ke arah lubuk rahsia Zarina yang sebelum ini kepunyaan Zam. Aku perhatikan bentuk pantat Zarina yang masih dilapisi seluar dalamnya. Kelihatan seluar dalamnya sudah basah. Lalu ku luruti lembahnya di luar seluar dalamnya. Zarina cuba mengepit pahanya, namun terhalang oleh kepalaku. Lalu aku teruskan lurutan jariku di lembah kewanitaannya, terangkat-angkat punggung Zarina.

Aku menjadi begitu bernafsu lalu seluar dalam Zarina ku lurutkan dan Zarina mengangkat punggungnya untuk memudahkan tugasku. Terbeliak mataku melihat lurah kewanitaan Zarina sebaik sahaja seluar dalamnya terlucut. Pantat Zarina begitu tembam membonjol, lurahnya rapat sehingga pintu guanya langsung tak kelihatan.

Lalu mukaku aku sembamkan ke lembah rahsia itu.lidahku mula menjalari lurah nikmat milik Zarina. Kemudian mulutku menaup kelentit Zarina yang sudah mengembang itu. Tubuh Zarina terangkat dan pahanya sekejap dirapatkan dan sekejap dibuka. Aku tahu Zarina sedang menikmati jalaran kenikmatan yang begitu hebat ke lubuk kewanitaannya.

Lidahku kemudian menjulur memasuki lurah rahsia Zarina. Zarina menekan mukaku ke lubuknya sambil jemarinya menggenggam erat rambutku. Aku jilat seluruh pantat Zarina. Air nafsunya ku hirup sepuasnya.

Tiba-tiba mukaku dibasahi semburan air likat dari gua rahsia Zarina. Aku begitu terkejut. Sangkaku Zarina terkencing, namun kemudiannya aku menyedari itu bukanlah kencing kerana aku lihat tubuh Zarina tersentak-sentak keras. Kakinya mengejang. Erangannya agak kuat dengan kepala yang terdongak dan mulut yang ternganga. Zarina telah sampai ke puncak…
DOWNLOAD
http://hotfile.com/dl/132017202/b3d01f4/irene2-69.rar.html

Wednesday, October 12, 2011

Siri Noridah dan Ramli Ep. 3


Episod 3

Setelah agak lama kami ‘menumpang’ rumah Jake dan Linda, Noridah mencadangkan pada saya agar kami berpindah untuk cari rumah lain, walaupun rumah satu bilik. Bukan kerana kami bergaduh atau tidak puas hati dengan layanan Jake atau Linda, tetapi anak Jake telah kembali tinggal di rumah setelah tamat kursusnya.

Lagi pun, setelah Noridah dah lama sikit di sini, ramailah kawan kawan atau saudara mara juga yang tinggal di sini datang menziarahi kami. Agak sulit juga untuk kami melayan mereka dirumah orang. Lagi pun, kami sudah tidak lama lagi tinggal di sini, kerana pengajian saya hampir tamat.

Saya bersetuju dengan pandangan Noridah. Kami berbincang dengan Jake dan Linda. Mereka tiada halangan dalam hal ini. Sebaliknya, mereka pun sama sama membantu untuk mencari rumah. Akhirnya, kami dapat sebuah rumah diapartmen yang mempunyai dua bilik.

Bila sudah berpindah, selalu juga Jake dan Linda datang menemui kami, kerana kami tidak putuskan hubungan kami dengan mereka. Lagipun, bila saya ke kuliah, Noridah tinggal sendirian. Jadi bila Linda datang, bertemanlah dia. Ada ketikanya kami sekali sekala ke rumah mereka.

Aktiviti seks kami, berjalan terus, tiada halangan atau terputus. Jika dahulu berlaku di rumah Jake dan Linda, tapi kini, banyak berlaku di rumah kami. Bila Jake dan Linda datang, samaada Noridah berpindah bilik atau saya, atau kami tidur ramai ramai di ruang tamu. Tiada perubahan yang berlaku antara kami berempat.

Satu hari, saya rasa agak bosan sedikit di rumah, dan kebetulan Jake dan Linda ada hal lain dengan saudara mereka, Saya telah mengajak Noridah pergi ke sebuah kelab yang sering saya dan Jake pergi dahulu sebelum Noridah datang.

Noridah pun, ingin juga melihat lihat keadaan di sana. Noridah sekarang dah tak sama macam dia baru sampai. Pemikirannya dah sama macam saya. Atau dah sedikit lebih dari saya!!

Kami sampai di kelab tersebut agak awal, kerana tidak ramai orang yang ada di situ. Kami duduk dengan minta air, dan makanan, sambil dengar muzik. Sedikit demi sedikit orang datang, ada yang sendiri dan ada yang berpasangan. Ada ketikanya, saya dan Noridah keluar menari mengikut alunan muzik.

Setelah agak lama kami di tempat menari, kami datang semula ke tempat kami duduk. Terdapat seorang lelaki yang ada di tempat kami. Bila dia tahu itu tempat kami, dia bangun untuk berpindah, tapi kami kata tak perlulah. Boleh duduk bersama kami. Dia pun duduk semula. Katanya isterinya pergi ke bilik air.

Kami semua duduk dan berkenalan. Dia perkenalkan dirinya Derrick. Bila kami sebut nama kami Ramli dan Noridah, dia bertanya, dari Malaysia? Kami agak terperanjat, kerana saolah-olah dia tahu Malaysia atau kami. Tapi rupanya, isterinya orang Malaysia.

Tidak lama kemudian, datang seorang wanita di meja kami. Derrick perkenalkan isterinya, Zan. Zan ini orang Melayu, seperti kami. Nama penuhnya Norizan.

Pertama kali saya berjumpa orang Malaysia dalam kelab tersebut. Begitu juga dengan Derrick dan Zan. Kali pertama juga mereka jumpa pasangan Melayu disini. Kami terus berbual dengan mereka. Mereka berdua ini sedang bercuti di tempat Derrick dan akan balik ke Malaysia dalam sebulan lagi.

Dalam perbualan kami itu, kami tidak sentuh hal seks, kerana saya dan Noridah agak malu untuk menyentuhnya. Tapi mereka yang mula dahulu, dan tambahan pula tempat yang kami duduk ini adalah bermaksud untuk itu. Cara mereka bercakap, sangat menyenangkan kami. Kami tidak takut takut untuk berbual dengan mereka dan seolah-olah kami sudah kenal lama. Mengikut kata mereka, di Malaysia mereka ada bertemu beberapa pasangan lain, dan mereka telah lama berkecimpung dalam aktiviti ini.

Oleh kerana kami rasa senang dengan mereka, kami bercadang untuk bertukar pasangan dengan mereka, dan untuk kesenangan kami juga, kami jemput mereka datang ke rumah kami.

Sampai di rumah, kami duduk berbual di ruang tamu, sambil Noridah buat air. Bila Noridah datang, kami minum, dan makan sedikit kuih. Noridah duduk di sebelah saya, masih bertertib adat kita. Kemudian kami minum dari berbual. Banyaklah perkara diceritakan, maklumlah, jarang kami bertemu orang Malaysia.

Setelah minum, Derrick datang duduk sebelah Noridah, dan Ramli terpaksa bangun untuk pergi duduk sebelah Zan. Derrick terus berpeluk dengan Noridah, dengan Noridah membiarkan apa yang dibuat oleh Derrick.

Suami Noridah Ramli cuma memerhatikan saja apa yang berlaku didepannya. Siapa yang akan sangka, wanita yang pendiam, sekarang ini sedang bergomol dengan lelaki lain di depan suaminya.

Ramli pula, tidak mahu terbiar begitu saja. Dia pun terus memeluk Zan, isteri Derrick. Tak pernah bagi Ramli dapat wanita Melayu, selain dari isterinya Noridah, dan inilah kali pertama. Jika dahulu, asyik dengan mat salleh saja.

Kemudian, kelihatan Noridah memimpin Derrick menuju ke biliknya. Sambil melihat pada Ramli, dengan senyuman, dia terus membawa Derrick ke biliknya. Sambil Ramli sedang memeluk dan mencium Zan, Noridah akan bersama Derrick.

Masing-masing dengan pasangan masing. Derrick dan Zan balik ke rumah mereka, keesokkan harinya. Mereka berjanji akan berjumpa di Malaysia nanti.

DOWNLOAD 156 PICS
http://hotfile.com/dl/131766271/3d8d5dc/oil156.rar.html

Tuesday, October 11, 2011

Siri Noridah dan Ramli Ep. 2


Episod 2

Kali ini Noridah pula yang akan menceritakan pengalamannya.

Setelah saya menyerahkan diri saya pada Jake, Linda dan suami saya jarang keluar untuk bertemu teman-teman lain dalam aktiviti seks mereka. Jika dahulu, mengikut pengakuan suami saya, mereka sering keluar, berparti di sini dan berparti di sana. Tapi kini, kami berempat menghabiskan masa dalam rumah membuat pertukaran sesama sendiri, di mana ada ketikanya Jake akan datang bilik saya untuk tidur dengan saya, manakala Ramli akan berpindah ke bilik Jake dan tidur bersama Linda. Atau ada ketikanya kami tidur berempat dalam bilik Jake. Kami tidak ada rasa takut atau segan silu sesama sendiri.

Yang paling gembira adalah Jake. Kerana sejak dapat menikmati tubuh saya, Jake tidak henti-henti ingin merasainya setiap waktu. Katanya, selain dari saya berlainan bangsa darinya, tetapi juga kerana tubuh saya ini masih lagi solid.

Mana tidaknya, saya pun belum lama berkahwin dengan Ramli, dan sebelum ini, hanya Ramli saja yang dapat merasai tubuh saya ini. Atas persetujuan bersama dengan Ramli, saya tiada halangan asalkan Ramli setuju.

Bagi Ramli pula, jelas terlihat itu keinginannya, kerana dia tidak mempunyai sebarang masaalah. Dia pun, sesuka hatinya juga sering mendampingi Linda dalam bilik tidur.

Setiap kali bila diajak oleh Jake masuk bilik bersama atau dipeluk oleh Jake, saya tidak ada bantahan. Boleh dikatakan selalu juga saya disetubuhi oleh Jake di depan mata suami saya atau saya melihat Ramli menyetubuhi Linda di depan mata saya. Sudah menjadi hal biasa untuk kami.

Pendekkata, wanita yang ada dalam rumah ini, adalah kepunyaan kedua-dua lelaki ini, Jake dan Ramli. Mereka boleh pilih siapa saja yang mereka ingin setubuhi, tak kira siang atau malam. Atau di mana saja, dalam bilik, ruang tamu, dalam bilik air atau di dapur.

Ada ketikanya, terasa juga di hati saya, atas kertas, saya adalah isteri kepada Ramli. Saya dinikahkan kepada Ramli dan saya hanya boleh menyerah kepadanya seorang diri. Tapi di sini, boleh dikatakan setiap hari bila saya tidak uzur, saya dicumbui dengan secukupnya oleh Jake, dengan pengetahuan suami saya.

Jika dihitung dengan jari, Jake yang selalu memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dari Ramli. Tidur pun saya selalu tidur dengan Jake, bukan Ramli.

Satu hari, Jake dijemput oleh temannya untuk menghadiri satu parti di rumah mereka. Jake menerangkan pada kami apakah jenis parti ini. Bagi Ramli dan Linda, mereka dah biasa ke parti parti begini. Sudah begitu lama mereka tidak pergi k eparti setelah mereka ‘jumpa’ saya. Saya agak risau sedikit, tapi Ramli beritahu tidak ada apa yang takut. Setelah berbincang, kami semua setuju untuk pergi.

Pada malam yang telah ditetapkan, kami berempat pun pergi ke parti tersebut. Kami disambut oleh tuan rumah yang begitu periang dan begitu mesra. Saya pada mulanya gementar, hilang perasaan takut saya. Antara yang hadir terdapat beberapa orang kulit putih seperti Jake dan Linda dan ada juga orang kulit hitam.

Banyak makanan berbagai masakan disediakan dan begitu juga minuman. Setelah semuanya makan dan minum, ramai yang duduk di bilik tamu menonton tv, berbual atau menari dengan musik yang perlahan.

Kemudian tuan rumah menjemput semua yang hadir, jika mahu mandi, boleh terjun dalam kolam renang. Terdapat satu pasangan kulit hitam negro yang bernama David dan Harriet, terus membuka baju mereka untuk mandi dalam kolam bertelanjang.

Saya cukup terperanjat bila lelaki berkenaan membuka seluar dalamnya. Saya lihat kemaluannya agak besar dan panjang. Waktu itu masih lembik, tapi panjang. Saya lihat Jake dan Linda juga dan beberapa yang lain terus bertelanjang bulat dan terjun dalam air.

Ramli dan terutama saya, terpinga pinga dan melihat antara satu sama lain. Jake menjerit agar kami masuk sama. Tuan rumah pun minta kami semua ikut mereka.

Akhirnya, kami pun ikut sama, bertelanjang bulat dan terjun dalam kolam. Bayangkan, pertama kali bagi saya bertelanjang bulat didepan orang ramai, dan mandi beramai ramai bertelanjang.

Sambil mandi manda, saya lihat ramai juga yang telah berpasangan, tidak kira sama ada dengan suami atau isteri masing-masing, atau dengan pasangan lain. Ada yang telah berpeluk, bercium atau hisap menghisap tetek wanita wanita yang ada, dan ada yang kejar mengejar dalam air.

Sedang saya memerhatikan keliling saya, Ramli meninggalkan saya. Sambil saya berenang, saya melihat ke sana ke mari untuknya. Akhirnya saya ternampak Ramli yang sedang duduk di tepi kolam dengan kedua-dua kakinya terbuka luas, dengan hujung kakinya berada dalam air. Sambil itu salah seorang wanita yang masih berada dalam kolam berada di tengah-tengah kaki Ramli.

Kelihatannya wanita itu sedang menghisap kemaluan Ramli. Ramli kelihatan khayal dibuat begitu oleh wanita tersebut. Begitu juga saya lihat Jake ditemani oleh seorang wanita, manakala Linda sedang menghisap kemaluan seorang lelaki di atas bangku tepi kolam.

Waktu itu saya berada didalam air sehingga pinggang saya, bila tiba tiba saya terasa ada tangan yang memegang tetek saya dari belakang. Digosoknya tetek saya sambil mencium tengkok saya. Bila saya menoleh ke belakang, saya terperanjat kerana berdepan dengan lelaki yang berkulit hitam tadi, David.

“Saya lihat awak tidak sibuk, jadi saya datang untuk bertanya jika awak sudi?” Dia berkata.

Saya kata padanya yang saya tak pernah buat dengan lelaki kulit hitam dan sambil melihat kemaluannya, saya rasa takut tak boleh masuk dan melayannya. Tapi dia ketawa dan berkata selalunya wanita akan kata begitu, tapi kemudian bila dah dapat, terus mahu lagi. Kami berdua ketawa.

Dia perkenalkan namanya David dan saya perkenalkan nama saya Noridah. Dia bilang dia pun belum pernah jumpa, apakan rasa tubuh orang Asia.

Sambil berkata dia tarik tangan saya dan saya terus mengikut, lalu kami keluar dari kolam menuju ke satu bilik. Dibaringkannya saya atas tilam dan dia terus menghisap leher saya dan puting tetek saya, sambil jarinya masuk dalam kemaluan saya. Jarinya saja dah besar dan panjang dan terasa macam ada kemaluan dalam kemaluan saya tapi dia begitu lembut dan bertimbang rasa.

Lepas itu dia cium saya sambil tangannya jika tidak ada di kemaluan saya, akan melekat ditetek saya. Kemudian, dengan perlahan dia minta saya hisap kemaluannya.

Dia duduk atas tilam itu dan saya membongkok di depannya. Waktu itu kemaluannya dah membengkak dan besar. Tak cukup pergelangan saya bila saya pegang kemaluannya. Ibu jari saya tidak boleh bertemu dengan jari telunjuk saya bila saya pegang kemaluannya.

Saya gosok kemaluannya itu kedepan dan belakang, sambil saya tanya berapa besar dan panjang. Katanya dalam sekitar 10.5” dan jika betul betul tegang, boleh sampai 11”.

Saya tanya, bolehkah dia masuk dalam kemaluan saya yang setakat ini menerima kemaluan Ramli atau Jake, yang tidak sebesarnya. Dia ketawa saja.

Lepas itu saya terus masukkan dalam mulut saya dan setiap kali saya hisap, setiap kali menaikkan perangsangnya. Bagaimana pun tak termasuk semuanya dalam mulut saya.

Setelah 10 minit saya menghisapnya, dia tarik saya sambil dia tidur. Dimintanya saya naik atas badannya sambil dia menghunuskan kemaluannya kekemaluan saya.

Saya cuba duduk perlahan atas kemaluannya di mana kemaluan saya cuba ditembusi oleh kemaluannya. Pada mulanya ada sedikit kesakitan, tapi dia pandai memainkan kemaluannya. Cukup pandai dia melakukan hinggakan saya sudah benar benar bernafsu. Ditolak kemaluannya dalam kemaluan saya sambil tangannya menggosok tetek saya.

Akhirnya semua kemaluannya masuk dalam kemaluan saya. Cukup padat saya rasa dan saya terduduk diam sebentar dalam beberapa saat dan lepas itu baru saya bergerak menunggang kemaluannya. Saya naik turun atas kemaluannya. Walaupun pada mulanya tadi sakit, tapi sekarang rasa cukup seronok menunggang batang besar ini.

Kemudian dia menolak dengan perlahan tubuh saya hingga saya pula terlentang atas tilam dan dia di atas. Dia terus menyetubuhi saya. Ditarik dan disorongnya kemaluannya itu dengan begitu lembut. Saya terjerit sambil kepala saya berpusing. Cukup hebat dia setubuhi saya. Saya benar benar lupa terus segala galanya.

Saya benar benar hilang perasaan saya waktu itu. Orang kulit hitam ini benar benar meratah tubuh saya dengan begitu hebat sekali. Saya hanya menyerah longlai diperlakukan dengan cara apa sekali pun. Saya serah sepenuhnya.

Entah berapa kali saya sampai pada malam itu, tak terkira. Begitu juga entah berapa banyak air mani yang dicurahkannya dalam kemaluan saya malam itu, saya tak tahu. Nak kata saya pengsan, tidak, tapi saya hanyut dibuainya. Berbagai cara dilakukan oleh David pada tubuh saya pada malam itu.

Sedang saya menghisap kemaluannya, tiba tiba pintu diketuk, dan berdiri Ramli disitu. Dia hanya bertanya saya okay ke? Saya kata ya. Rupanya saya telah berjam-jam berada dalam bilik itu bersama orang kulit hitam ini. Dan sejak kami masuk sampai diganggu oleh suami saya, kami tidak renggang dari bersetubuh atau hisap menghisap antara satu sama lain.

Bila suami saya lihat saya tidak apa-apa, dia pun keluar dari bilik itu. Kami terbaring berpelukan dan lepas itu dia naik semula atas tubuh saya dan memberi saya persetubuhan yang terakhir untuk malam itu. Saya terbaring terlentang sambil saya palang kaki saya pada punggungnya serta tangan saya memegang punggungnya saolah olah itu menekankan kemaluannya agar terus tersumbat dalam kemaluan saya. Saya terus menyerah.
Link
Inilah kali pertama saya ditiduri oleh lelaki kulit hitam dan mungkin bukan yang terakhir.

DOWNLOAD 80 PICS http://hotfile.com/dl/131765211/26cc882/ninayu80.rar.html

Monday, October 10, 2011

Siri Noridah dan Ramli Ep. 1


Episod 1

Nama saya Ramli, berumur 37 tahun, bekerja sebagai Jurutera Perunding di sebuah firma pembinaan. Isteri saya Noridah, berumur 31 tahun, bekerja sebagai pegawai di sebuah bank.

Kami telah lama mendirikan rumah tangga, atas dasar suka sama suka. Tapi sehingga kini, belum ada anak. Ramai saudara mara, kenalan, termasuk ibu bapa kami bertanya kenapa kami tidak ada anak. Nak kata tak mampu berkeluarga, kami berdua bergaji besar. Jadi, persoalan ini sering ditanya atau dipersoalkan bila kami berjumpa mereka sama ada di kampung atau di mana saja.

Jawapan kami pada mereka, adalah sama, tunggu dulu, atau belum sampai masanya. Ramai juga yang menasihat agar kami jumpa doktor atau sebagainya, tapi bagi kami, bukan itu masaalahnya. Bukan kami tak mahu anak, kami mahu, tapi ada sebabnya yang kami berdua merahsiakan pada semua orang tua kami, saudara mara dan kenalan kami. Jika mereka tahu sebab mengapa kami tidak ada anak, mungkin ada yang pitam, pengsan atau menjauhkan diri dari kami.

Tiada siapa yang tahu apakah aktiviti kami berdua sehinggakan Idah tidak boleh beranak. Sebenarnya kami berdua terlibat dalam aktiviti yang dalam bahasa Inggerisnya ‘wife swapping’ atau bahasa Malaysianya bertukar isteri. Kami masih aktif dalam aktiviti ini, dan tak mungkin saya izinkan Idah mengandung, kerana saya khuatir, anak itu anak siapa, kerana Idah ditiduri oleh ramai lelaki. Lagi pun, jika Idah mengandung, ini akan menghalang kami dari melakukan aktiviti ini. Boleh dikatakan, dua kali sebulan kami akan bertemu dan melakukan aktiviti ini bersama kenalan kami atau rakan rakan kenalan kami.

Perkara ini bermula ketika saya berada di luar negara, sewaktu menuntut dahulu. Sebelum saya pergi, orang tua kami berdua meminta kami berdua bernikah. Waktu itu kami sudah bekerja dan sudah pun bertunang. Jadi bila saya mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran keluar negara, orang tua kami rasakan ada baiknya kami menikah dahulu dan minta saya bawa Idah ikut sama. Bagaimanapun, setelah kami menikah, Idah tidak terus dapat cuti. Jadi saya pergi bersendirian dahulu, dan meminta Idah datang selepas cutinya diluluskan.

Waktu di luar negara, banyak godaan yang berlaku. Antaranya berkaitan dengan seks. Soal seks ini, disana terlalu bebas. Bukan saja negaranya yang mengamalkan ciri ciri kebebasan, mereka yang datang dari luar negera pun mengambil kesempatan kerana jauh dari keluarga dan kenalan untuk melakukan tanpa batasan. Termasuklah saya. Bukan sekadar mempunyai teman wanita atau lelaki keliling pinggang, tapi ramai juga yang melakukan seks bebas, bebas dari segalanya. Dan boleh bertukar ganti dengan siapa saja.

Pada mulanya, saya tidak terlibat sama dalam hal ini, tapi sekadar ada teman wanita tu, untuk mengisi masa sunyi tu, adalah. Yang serius tak ada, kerana saya tahu Idah akan datang tak lama lagi.

Setelah beberapa bulan saya berada di sana, saya berusaha untuk mencari rumah, kerana untuk membuat persiapan Idah untuk datang. Waktu di peringkat awalnya, saya menyewa bilik dengan pelajar pelajar lain. Sedang saya tercari cari, saya telah berbual dengan salah seorang professor tempat saya belajar, namanya Jake dan dia pelawa saya tinggal di rumahnya saja. Kebetulan Jake dan isterinya ada seorang anak saja yang dah dewasa dan waktu itu tinggal diasrama.

Rumahnya besar, jadi dia tidak keberatan untuk memberi saya satu bilik, bersama Idah. Jake berumur dalam awal 50’an, manakala isterinya Linda pertengahan 40’an. Walaupun umurnya sudah lebih 40an, tapi mat salleh ini, masih kelihatan tegap.

Setelah saya fikirkan dengan mendalam, saya setuju. Apakan lagi tinggal di rumah professor, senang juga untuk saya mendapat rujukan dan sebagainya. Isteri professor ini tidak kerja, jadi saya fikir bagus jugalah kerana bila Idah datang, ada teman mereka berdua. Saya memberitahu Idah dan keluarga, dan semuanya setuju.

Setelah saya tinggal di rumah Jake, pergaulan kami bertiga rapat dan ke mana juga hujung minggu jika saya tidak ada kelas atau belajar, kami akan bermain tennis bersama atau melawat ke tempat-tempat lain bersama. Oleh kerana agak rapat, maka kami bercakap pun tidak ada segan silunya.

Satu hari, sewaktu kedua dua mereka tidak ada di rumah, saya telah membelek belek VCD yang banyak tersusun didalam almari. Antaranya banyak cerita wayang dan cerita-cerita yang saya tak pernah dengar. Begitu juga dengan ada tajuk seperti ‘With Love’, ‘To You’ dan berbagai lagi. Sekadar ingin tahu cerita apa, saya pun mainkan ke tv.

Terperanjat saya apabila melihat ceritanya permainan seks antara isteri professor tersebut dengan lelaki lain, dan ada juga gambar Jake dengan perempuan lain, dan juga pasangan pasangan lain. Saya terlalu asyik melihat cerita cerita tersebut, hinggakan tidak sedar Jake dan isteri masuk ke dalam rumah.

Bila saya sedar, mereka sudah berdiri dibelakang kerusi saya duduk. Tersentak saya, tapi mereka hanya tersenyum dan bertanya seronok? Saya hilang kata kata. Saya tutup tv, dan terus duduk memandang mereka berdua.

Mereka dengan tenang memberitahu saya apa yang saya lihat itu adalah mereka, dan mereka anggap itu sebagai sebahagian dari hidup mereka. Saya pula, walaupun tersentak di’tangkap’ melihat VCD mereka dan rasa malu, tapi terangsang.

Tanpa saya menduga, saya rasa bernafsu bila isteri professor itu sambil mereka bercakap, dia duduk rapat pada saya, dan bertanya berbagai pertanyaan. Entah macam mana, saya terus tergoda, dan akhirnya, hari itu saya melakukan seks dengan isteri professor itu Linda di depan suaminya, malah professor itu pun bersama mengerjakan isterinya.

Sejak hari itu, boleh dikatakan saya sering tidur dengan Linda dan pada setiap hujung minggu, kami keluar dan berkumpul sama ada di rumah kenalan mereka atau di hotel untuk berpesta seks, dengan teman-teman mereka yang lain. Ada juga aktiviti itu dibuat di rumah professor itu sendiri.

Kenalan kenalan professor ini terdiri dari berbagai bangsa. Ada yang bekerja di sana, dan ada juga penuntut macam saya. Bila kami bertemu, ada yang membawa isteri atau suami, dan ada yang membawa teman wanita atau lelaki masing masing. Dimestikan setiap yang datang ke pertemuan itu, mesti membawa pasangan.

Sampai di sana, hak saya kamu punya, dan hak kamu, saya punya. Tapi ramai yang datang adalah suami isteri. Jadi, setiap minggu saya dapat menikmati sama ada tubuh isteri orang lain atau teman wanita mereka. Sebagai balasan, saya juga membawa teman wanita saya untuk mereka semua.

Bila Noridah datang, kami semua berhati-hati untuk tidak mencurigakan Idah. Semua aktiviti dibuat di luar rumah, supaya Idah tidak tahu. Sejak Idah datang, saya kurang sedikit keluar, kerana, Idah dah ada. Saya lepaskan rindu saya pada Idah. Macam berhoneymoon. Tapi tak lama.

Minat dengan wanita lain pun, sudah tertanam dalam hati saya. Saya curi -curi keluar untuk bersama Jake dan Linda untuk menghadiri pesta-pesta seks ini. Alasan yang saya berikan adalah menghadiri kuliah. Apakan pula pergi dengan professor tersebut.

Satu hari, sewaktu pulang dari salah satu aktiviti tersebut, Jake dengan selamba mengatakan yang dia minat dengan Noridah. Saya kata, pasti Noridah tak mahu. Tapi Jake masih berkeras mahu. Katanya, oleh kerana saya dah nikmati isterinya, tak salah dia dapat isteri saya.

Saya serba salah dibuatnya. Nak beritahu Noridah, pasti dia menengking dan marah. Setelah membuat berbagai perbincangan, andaian dan bercerita panjang, akhirnya, setelah persetujuan saya, kami serahkan kepada Linda untuk memujuk Noridah. Oleh kerana Linda tidak bekerja dan selalu ada di rumah, bolehlah dia meyakinkan Noridah.

Saya, serba salah, setuju, tapi risau dan sebagainya, tapi saya diamkan saja. Cuma saya beritahu mereka agar jangan sebut saya lakukan.

Saya lihat makan masa juga untuk Linda memujuk Noridah. Kerana setiap kali bila ada waktu terluang, sama ada Linda, atau Jake sendiri kata pada saya tidak berjaya. Kami semua ketawa saja.

Bagi saya, tak berjaya lagi bagus. Setidak-tidaknya Noridah hanya untuk saya. Tapi saya buat tak kisah dan perhubungan saya dengan Noridah seperti biasa saja, tanpa saya bertanya atau menyentuh hal hal tersebut. Dalam pada itu, saya masih melakukan hubungan dengan isteri professor atau wanita wanita lain, di luar pengetahuan Noridah.

Pada satu petang, bila saya balik dari kuliah, saya lihat Noridah ada di bilik, termenung. Saya tanya kenapa, dia kata tak sedap badan. Kelihatannya gelisah. Saya ingat dia demam, tapi katanya tidak. Saya suruh dia berehat, mungkin mahu demam dan nanti saya berikan ubat.

Sewaktu saya ke dapur untuk ambil air, tiba-tiba Linda datang dan berbisik yang dia berjaya pujuk Noridah. Saya antara percaya dan tak percaya. Tapi bila saya fikirkan Noridah gelisah dalam bilik, saya yakin juga. Kemudian Linda berlari dalam biliknya, dan kemudian memberi saya vcd. Dia suruh saya tengok.

Dalam bilik, bila saya dah berikan Noridah pil, dia baring di katil. Saya pergi ke meja tulis, dan buka lap top saya. Saya masukkan vcd dan melihat pada skrin.

Skrin menunjukkan gambar bilik Jake dan Linda. Saya tahu bilik itu telah dipasang oleh mereka kamera yang boleh ambil gambar. Ada tiga kamera yang tersembunyi didalam bilik itu, satu diletakkan di lampu siling, satu lagi di atas kain tingkap, tersorok dengan kain jendela dan saru lagi disorok di gambar hujung katil.

Bagi yang tidak tahu, pasti tidak akan ketahui yang ada kamera di dalam bilik itu. Skrin itu boleh dikawal melalui ‘hand free’ di mana kontrolnya macam talipon bimbit.

Sewaktu gambar itu bermula, bilik itu kosong. Kemudian, terdengar suara dan lepas itu, kelihatan gambar Linda memegang tangan Noridah, menariknya masuk ke dalam bilik dan minta Noridah duduk atas katil. Noridah kelihatan takut, melihat sekeliling bilik serta malu malu. Tapi terdengar suara Linda, ”It’s okay, don’t be afraid”.

Noridah mengangguk dan mereka berdua tersenyum. Lepas itu, kelihatan Jake berada dalam skrin, hanya memakai tuala mandi. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Linda bangun, dan terus menepuk bahu Noridah, ”don’t be afraid, Jake will take care of you”.

Noridah kelihatan memandang muka Linda dan senyum sedikit, tapi lepas itu tundukkan mukanya. Linda mencium pipi Jake dan berlalu, tak nampak lagi dalam skrin.

Sambil saya melihat pada lap top saya, saya lihat juga Idah yang sedang baring atas katil. Bila saya lihat Idah agak tidur nyenyak, saya melihat kembali pada skrin lap top saya.

Saya lihat Jake sudah naik atas katil, dan berbaring di hujung katil. Kemudian dia memanggil Noridah agar datang padanya sambil menepuk di ruang sebelahnya atas katil.

Noridah kelihatan berundur atas katil, tanpa memandang muka Jake. Bila dia dah sampai sebelah Jake, Jake terus menarik badan Noridah, sambil memeluk tubuh Noridah. Dengan perlahan Jake menolak tubuh Noridah atas badannya dan terus mencium pipi Noridah. Sambil itu kelihatan tangan Jake merayap di belakang tubuh Noridah.

Saya rasa terangsang serta bernafsu pula. Padahal yang dalam skrin itu isteri saya, tapi saya terasa berlainan. Sepatutnya marah, tapi macam terasa seronok pula.

Tangan Jake terus merayap dari pinggang Noridah dan sampai pada punggung Noridah. Ditariknya kain sarung Noridah sampai ke pinggang, dan kelihatan seluar dalam Noridah yang berwarna unggu.

Selepas itu, kelihatan tangannya merayap dalam seluar dalam Noridah. Digosok dan ditekannya punggung Noridah. Kaki Noridah kelihatan terbuka sedikit demi sedikit hingga terbuka luas.

Lepas itu, Jake merebahkan tubuh Noridah atas katil dan kali ini, Jake pula di atas Noridah. Sambil mulutnya masih di mulut Noridah, tangannya merayap pada tetek Noridah. Perlahan-lahan dia buka baju Noridah dan bila dah terbuka baju dalam Noridah, dia terus menjilat dan mengigit tetek Noridah. Noridah kelihatan sudah terlalu ghairah dan bernafsu.

Kemudian, kelihatan Jake bangun dan menanggalkan tuala mandinya. Dipegangnya kemaluannya itu dan disorongnya pada pipi Noridah. Noridah terus menarik dan mengulum. Agak lama juga mereka begitu, dan selepas itu, kelihatan Jake terbaring, sambil Noridah bangun melutut. Sahelai demi sahelai Noridah membuka pakaiannya dan bila dah terbuka semuanya, Jake membaringkan Noridah semula, dan dia terus menuju kekemaluan Noridah. Terdengar sekali sekala renggekkan dan jeritan Noridah keseronokkan.

Agaknya Jake dah tak tertahan, terus memegang kemaluannya, dan meletakkan atas kemaluan Noridah. Kelihatan dia tolak tarik dan tolak tarik. Agaknya bila dah masuk semuanya, Jake terus melakukan persetubuhan pada Noridah.

Cukup kuat jeritan dan rengekan Noridah, mengerang kesedapan. Lama mereka bertarung. Ada ketikanya Jake di bawah, dan ada ketikanya Noridah di bawah. Mereka peluk memeluk antara satu sama lain.

Akhirnya kelihatan Jake menekan badan Noridah dan Noridah memeluk tubuh Jake, pasti waktu itu Jake sudah mahu pancutkan air maninya ke dalam kemaluan Noridah. Lama juga Jake menekan kemaluan Noridah. Selepas itu, Jake tertiarap atas katil sebelah Noridah. Noridah juga terkangkang sebelah Jake.

Jake menoleh dan memberikan ciuman pada Noridah. Kelihatan Noridah dengan perlahan bangun, mengambil pakaiannya dan terus tidak kelihatan dari skrin. Yang tinggal Jake.

Tak tahu saya kenapa saya jadi begitu terangsang melihat gambar Noridah disetubuhi oleh Jake. Tapi itulah perasaan saya waktu itu. Saya tutup laptop saya, dan ingin mengganggu Noridah atas katil untuk bercengkerama dengannya. Tapi saya kasihan melihatnya yang sedang tidur.

Lalu saya keluar dan terlihat Jake menonton tv, manakala Linda sedang minum di dapur. Saya pergi jumpa Linda dan terus memeluknya.

Perkara ini sudah biasa dan pernah dilakukan sebelum Noridah datang. Tapi bila Noridah datang, kami tidak lakukan demikian di rumah. Tapi hari itu saya terus memeluknya dan menciumnya. Saya tarik tangannya dan kami menuju ke biliknya. Jake hanya melihat dan tersenyum.

Sampai dalam bilik, saya terus terkam Linda dan seperti biasa cium-mencium, raba meraba dan sebagainya. Saya benar benar seperti singa lapar pada Linda.

Akhirnya saya setubuhi Linda dan selepas air mani saya terpancut, saya tertiarap atas katil. Linda beritahu saya begitu ganas hari itu. Kami berdua tersenyum dan selepas itu saya bertanya bagaimana dia boleh pujuk Noridah.

Linda beritahu segala pada saya. Bermula dari pujukannya, dari hari ke hari, dan dia tunjukkan vcd yang mereka ambil dan pujukkan demi pujukkan. Selalunya Noridah akan jawab tidak mahu. Tapi hari itu dia diam saja, jadi saya talipon Jake minta dia pulang.

Bila Jake balik, saya beritahu Jake dan Noridah masih tidak kata apa apa. Jadi saya kira dia setujulah.

Setelah habis cerita Linda, saya pun bangun untuk ke bilik saya. Saya mengenakan pakaian dan keluar. Bila saya keluar, saya dapati Jake tidak ada menonton tv. Saya terus menuju ke bilik saya. Kerana khuatir mengganggu Noridah, saya buka pintu dengan perlahan.

Bila terbuka, terperanjat saya bila saya lihat atas katil, Jake sedang menyetubuhi Noridah. Kaki Noridah berselimpang atas punggung Jake. Tangan Noridah memeluk dengan kuatnya atas belakang Jake. Jake menarik dan menyorong kemaluannya dalam kemaluan Noridah.

Jika tadi saya cuma melihat pada skrin, sekarang saya lihat dengan mata saya sendiri bagaimana Jake menyetubuhi Noridah. Jake menghentak dan menjunamkan kemaluannya dalam kemaluan Noridah dengan begitu kuat sekali. Terjerit suara Noridah terkeluar dalam nada bernafsu.

Saya terpegun di belakang pintu melihat Noridah disetubuhi. Oleh kerana belakang Jake menghala ke pintu, mereka tidak nampak saya. Nafsu saya kembali bergelora.

Saya kembali ke bilik Linda dan terus menerkamnya sekali lagi. Sambil itu saya beritahu yang Jake sedang setubuhi Noridah. Kami sekali lagi bersetubuh dan lepas itu saya terbaring keletihan sebelah Linda.

Sedang saya terbaring tanpa berpakaian, begitu juga dengan Linda, yang sedang mengurut kemaluan saya, tiba tiba pintu dibuka, dan terdiri Jake, sedang memeluk pinggang Noridah. Waktu itu, Noridah hanya berseluar dalam dan Jake juga berseluar dalam. Kedua duanya tersenyum melihat kami atas katil.

Sejak hari itu, kami berempat sudah sealiran. Ada ketikanya kami buat berempat, ada ketikanya kami bertukar pasangan dalam bilik dan tidur dengan ‘isteri’ yang lain. Begitu juga, kami bertiga telah memperkenalkan Noridah pada aktiviti aktiviti dengan pasangan yang lain.

Bila kami balik ke Malaysia, kami berusaha mencari pasangan di sini. Tak susah untuk mendapatkannya. Oleh kerana aktiviti inilah, kami berdua tidak boleh ada anak. Tapi, tidak siapa yang tahu.

DOWNLOAD 77 PICS
http://hotfile.com/dl/131764788/96f8c07/ninayu77.rar.html

Friday, August 19, 2011

Main Dengan Singh

Ini adalah kisah benar aku dengan Ranjit Singh yang aku kenal dalam internet. Okay, biar aku ceritakan sedikit tentang diri aku dulu. Aku dah berumur 33 tahun, dah kahwin dengan 2 orang anak, yang sulung berumur 6 tahun dan yang kedua berumur 3 tahun. Suamiku dah berumur 45 tahun. Aku dengan suamiku ni adalah Pensyarah kat salah sebuah IPT Awam.

So bila ada masa terluang, kekadang aku akan lepak kat IRC atau pun kat ICQ dalam internet kat rumah. Ramai jugak kenalan aku dalam ICQ. Suami aku ni tak kisah, malah dia galakkan aku sex chat dengan kawan-kawan lelaki dalam internet. Suami ni ada sex fantasy dia, bila kita orang make love, suami aku selalu suruh bayangkan orang lain dan bayangkan batang orang lain dalam pussy aku.

So kekadang terpaksalah aku reka nama-nama orang lain dan kekadang aku bayangkan lecturer-lecturer kat IPT aku yang lain dan student-student dalam kelas aku. Bila aku sebut atau panggil nama orang lain masa making love, suami aku akan betul-betul arouse.

Cakap pasal suami, tinggi dia lebih kurang 5' 10" dan berbadan tegap, batang dia tu tak lah besar sangat atau kecil sangat, Malaysian saiz, lebih kurang 5", tak lah gemuk. Tapi susah nak keras, bukan macam kita kahwin dulu, batang dia tu bila tegang, mesti keras macam kayu, tapi sekarang bila keras pun masih lembik, terpaksalah bantu dengan tangan bila masukkan dalam pussy aku.

So secara senyap-senyap aku selalu teringin nak rasa batang lain dalam pussy aku. Kekadang tu aku imagine batang lain dalam pussy aku masa aku make love dengan suami aku atau pun masa aku lancap sendiri.

Pernah sekali masa aku chat dengan seorang yang aku tak kenal dalam internet, dia suruh aku layan dia sebab katanya dia nak lancap sambil chat dengan aku, so aku pun layanlah dia sampai dia terpancut.

Pada malam tu aku dengan suami buat sex macam orang gila ingatkan orang dalam internet tadi. About diri aku pulak, aku ni tinggi lebih kurang 5' 4", berbadan slim tapi payu dara aku besar dan bontot aku pun besar.

So one day, masa aku layan seorang dalam internet, ada seorang lelaki nama dia Ranjit Singh, dia ajak aku make phone sex, so aku pun bagitahu suami aku. Suami aku pun cakap no problem, janji dia bagi nombor talipon dan bukannya nombor hand phone, takut nanti dia tahu nombor kami. So Si Ranjit pun bagi lah nombor talipon dia.

So pada malam tu aku pun call lah orang ni, umurnya baru 39 tahun. Lama jugak kita sembang, sambil sembang tu aku dengar nafasnya makin lama makin kencang. Aku pun tanyalah kenapa nafas dia kencang, dia pun cerita yang dia sedang urut batang dia yang keras. Bila aku dengar saja yang batang dia dah keras, aku punya pussy pun terus basah.

So aku pun signal lah kat suami aku yang show dah start, suami aku pun terus rapat dengan aku sambil dengar perbualan aku dengan orang tu. Masa aku sembang dengan Ranjit, aku baring atas katil, suami aku pun baring sebelah aku sambil tu dia perlahan-lahan lucutkan bra aku dan seluar dalam aku.

Lepas tanggalkan pakaian, aku pun telanjang bulat dan suami aku pun gosok-gosok burit aku yang dah basah, sambil gosok burit aku, suami aku cium-cium dan jilat tengkok aku. Lepas tu turun ke bawah hisap-hisap dan jilat payu dara aku sambil hisap-hisap putting aku yang dah keras. Pada masa tu aku punyalah rasa sedap macam ada kat dunia lain.

Aku pun pelahan-lahan tolak kepala suami aku kat burit, suami aku pun apa lagi, macam paham-paham terus jilat burit aku. Mula-mula dia jilat-jilat keliling, lepas tu dia jilat-jilat lubang jubur aku. Lepas tu dia "fuck" aku dengan lidah dia.

Sambil sembang-sembang tu aku tanya si Ranjit pasal batang dia. Aku tanya dia berapa panjang batang dia. Dia kata batang dia panjang lebih kurang 9" dan gemuk. Bengkok ke atas.

Aku pun mintalah si Ranjit tu fuck aku. Aku betul-betul nak rasa batang dia yang 9" dalam burit aku. Si Ranjit pun kata dia tengah melancap dan dia dah nak klimaks. Aku pun cerita kat Ranjit yang suami aku tengah jilat burit Aku.

Aku pun suruh suami aku jilat biji kelintit aku, punyalah nikmat bila biji aku kena jilat. Tak pernah aku rasa macam ini sebelum ni. So bila Ranjit dengar aje yang suami aku tengah jilat aku, dia pun terus klimaks dan bila aku dengar dia klimaks aku pun klimaks sama-sama dengan Ranjit.

Pada malam tu, sebelum tidur suami aku fuck aku sampai 3 kali dan bila bangun pagi sebelum siap untuk pergi kerja, suami aku fuck aku sekali lagi. Walaupun malam tu batang suami aku lebih keras daripada sebelum tu tapi, tak lah sampai 9". So aku pun terbayang-bayang batang Ranjit yang 9" dan mula nak rasa batang Ranjit tu. Aku rasa mesti terkoyak barang aku yang kecil, jika kena batang Ranjit.

So the next day dari tempat kerja aku call si Ranjit dan minta gambar dia. Aku suruh dia hantar kat e-mail aku. Manalah tahu si Ranjit ni kot-kot kelentong atau pun tak hensome. Bila aku balik, aku pun terus buka e mail aku, si Ranjit hantar kat aku sebanyak 2 gambar, satu muka dia dan satu lagi gambar penuh dia.

Orangnya taklah hensome sangat, tapi boleh lah tahan dan badan dia pulak cukup cantik. Sasa dan tegap, aku rasa mesti lebih 6 kaki. Aku pun apa lagi, tunjuklah kat suami aku, suami aku pun dah mula minat kat dia. Dia pun apa lagi terus tarik tangan aku masuk dalam bilik and make love, yang hairannya batang suami aku tiba-tiba aje dah keras macam besi, anak-anak aku pun hairan kenapa ayah dan mak siang-siang masuk bilik.

So pada malam tu suami tanya, samada aku nak fuck si Ranjit tak. I pun pada mula malu juga, tapi bila ingatkan batang dia yang 9", aku pun terus cakap yes, tapi aku takut juga mengenangkan batangnya yang besar dan panjang. Lebih panjang daripada suami aku 4”.

Terkejut suami aku bila aku menyatakan batang Ranjit lebih panjang daripada batangnya 4”. Mula dia tidak benarkan. Setelah aku merayu, beberapa kali, baru suami aku membenarkan. Itu pun setelah aku berjanji, hanya sekali sahaja. Suami aku pun cakap ok, tapi dia cakap dia nak tengok bila Ranjit. Aku pun cakap ok.

So pada malam tu, Aku call Ranjit dan tanya dia nak fuck aku tak, dia pun terus yes. So kita orang pun buat lah rancangan nak jumpa dan aku bagi tahu dia hanya sekali aje, dia pun ok. Kita orang pun buatlah perancangan nak jumpa kat Seremban Lagi jauh dari Ipoh lagi baik takut orang kat Ipoh kenal kita orang.

So bila sampai cuti semester, aku dengan suamiku hantar anak-anak kat rumah orang tua suami dan travel ke Seremban. Bila sampai Seremban kita orang book hotel dan talipon Ranjit. Si Ranjit pun the next day terus datang ke Seremban.

Sebelum tu aku minta suami jangan make love untuk dua hari, so aku akan lebih stim bila jumpa Ranjit, tapi memang menyeksa bagi kita berdua. Lebih kurang jam 3.00 petang Ranjit pun call bilik kita orang kata dia ada kat Lobby.

Suami aku suruh aku pakai sexy yang dedahkan lurah payu dara aku dan kita orang pun turun nak jumpa dia. Ranjit duduk kat coffee house dan kita pun join dia dan order soft drinks. Rupa Ranjit nampak lebih hensome daripada gambar yang dia hantar. Tapi… yang merisaukan aku bukan wajahnya, tetapi ketinggian jauh lebih tinggi dari yang aku jangkakan. Aku terpaksa mendongkak apabila berdiri dengannya. Pada fikiranku mesti barangnya jauh lebih panjang.

Bila aku tengok dia aje, burit aku dah mula basah dan lutut aku pun dah macam lembek. Takut pun ada. Aku tak sabar lagi nak tengok dan pegang batang dia. So kita orang pun duduk lah sembang sambil minum soft drink kita orang.

Si Ranjit ni betul-betul peramah dan gentleman. So bila dah habih minum suami aku ajak aku naik ke bilik dulu dan minta Ranjit naik ke bilik kita orang lepas lebih kurang 15 minit. So aku dengan suami aku pun naik ke bilik. Bila dah sampai kat bilik, suami aku tanya samada aku nak make love dengan Ranjit ataupun batalkan.

Aku tak tahu apa nak cakap, tapi aku bagi tahu suami aku tentang kebimbangan aku. Aku tidak berani menyatakan ia atau tidak. Tiba-tiba lebih kurang selepas 20 minit, bilik kita orang pun diketuk. Aku pun apa lagi, gelabah semacam dah panik dan suruh suami buka pintu dan aku duduk kat atas katil.

Bila suami buka pintu si Ranjit pun masuk lalu duduk atas kerusi yang mengadap TV. Suami aku ajak dia duduk atas katil sebelah aku, dia pun duduklah sebelah aku atas katil dan suami aku duduk atas kerusi yang mengadap TV.

Mula-mula kita orang duduk dan sembang saja. Lepas tu Ranjit gerak lebih rapat dengan aku dan peha kita bersentuh, apabila peha Ranjit sentuh aje peha aku, aku rasa macam kena kejutan letrik.

Lepas tu perlahan-lahan Ranjit pegang tangan aku, lama juga dia pegang tangan aku. Lepas tu dia bawa tangan aku kat mulut dia dan cium-cium tangan aku. Sambil tu aku tengok suami aku. Sambil tengok TV dia curi-curi pandang kita orang.

Lepas cium-cium tangan aku, Ranjit masukkan jari aku dalam mulut dia dan hisap-hisap jari aku. Satu tangan Ranjit pegang tangan aku dan satu lagi dia dia letak atas bahu aku dan tarik aku rapat kat dia. Lepas tu Ranjit cium-cium pipi aku dan tengkok aku dan mukanya bergerak ke depan dan Ranjit mula cium bibir aku, sesak nafas dibuatnya dengan badan besarnya yang tindih atas aku.

Pada masa tu aku dah tak tahan lagi, aku pun perlahan buka mulut aku dan Ranjit masukkan lidah dia dalam mulut aku. Aku pun mulalah hisap-hisap lidah dia, kita pun French Kiss. Sambil cium Ranjit tolak badan Ranjit supaya baring atas katil, aku pun ikut.

Apabila aku dah terbaring, Ranjit pun mulalah cium-cium bibir aku sambil peluk aku. Lepas tu Ranjit pun turun ke bawa dan jilat-jilat tengkuk aku. Sambil tu tangannya dimasukkan dalam blouse aku dan ramas-ramas payu dara aku yang besar. Tapi masih terasa kecil jika dibanding dengan tangannya yang besar. Macam tangan ahli gusti yang aku lihat kat TV.

Aku dah tak tahan lagi dan aku pun pegang batangnya dari luar seluarnya, pada mulanya aku ingatkan dia simpan cotar dalam seluar dia. Lama-lama aku pegang baru aku perasan yang batangnya dah keras dan memang besar, mungkin 9" ataupun 10". Lebih panjang daripada apa yang aku jangkakan. Dah la tu besar pulak, hampir besar dengan botol kicap kat rumah, jika dibanding dengan kicap aku yang kecil.

Ranjit pun pelahan-lahan sambil jilat-jilat tengkok aku buka butang-butang blouse aku, so sekarang aku hanya tinggal dengan skirt dan bra aku. Ranjit pun angkatkan badan aku sikit dan bukakan bra aku dan payu dara aku pun tersembur keluar. Apabila saja dia nampak payu dara aku dengan rakus dia jilat-jilat payu dara aku , puting aku yang dah keras. Sambil tu aku nampak suami dah mula mengusap-usap batang dia dari luar seluar dia.

Lama jugak Ranjit tu jilat dan hisap-hisap payu dara aku tanpa menyentuh putting aku. Aku semakin tidak keruan macam cacing kepanasan, kepala aku ke kiri dan ke kanan menahan kenikmatan yang tidak terkata itu.

Setelah putingku mula menegang, dengan pantas dia menjilat sekeliling payu dara aku lagi, kiri dan kanan menerima habuan yang sama. Aku makin tidak tahan dengan permainan ini pantas aku merayu.

“Abang… hisap puting ayang tu. please…”

Dia tersenyum lantas berkata, “baiklah sayang… abang hisap ek!”

Aku memejamkan mata aku sebaik sahaja puting aku digigit manja oleh seorang insan yang baru aku kenal 30 minit yang lepas dan didepan suami aku. Rasanya kicap aku dah berlimpah air dan banjir pun rasanya.

Beberapa lama kemudian, aku makin tidak tertahan. Lantas aku menolak kepalanya turun ke bawah. Ranjit pun faham kehendak aku, lalu dia pun buka skirt aku dan buangnya ke tepi katil. Aku hanya berseluar dalam, aku dah betul-betul basah habis.

Aku pun suruh Ranjit buka seluar dia dan dengan pantas dia bangun dan buka baju dan seluar dia dan hanya berunder-wear saja. Lepas tu dia baring atas katil dia kangkangkan kaki aku dan jilat-jilat dicelah-celah kangkang aku. Pada masa tu aku rasa sungguh nikmat, lebih nikmat jika dijilat oleh suami aku.

Kemudian Ranjit terus rentap sekuar dalam aku hingga koyak. Terkejut aku akibat perbuatan Ranjit. Nasib baik suami aku tidak nampak. Sungguhpun kangkang aku terasa sakit akibat rentapan itu, aku tidak mampu buat apa-apa, akibat nafsuku membuak-buak. Dia kata cipap aku sungguh cantik dan bersih dan sedikit mengelembung. Tapi lubang dia kata kecik.

Kemudian dia terus menjilat dengan lebih lahap tanpa menghirau suami aku sedang lihat. Paha aku mengeletar akibat tindakannya. Aku merayu kat dia supaya jilat kat cipap aku lebih dalam. Aku rasa lidah Ranjit sungguh panjang sehingga mampu masuk ke dalam burit aku.

Ranjit pun dengan hanya berunder-wear baring di atas aku dan terus cium tengkok aku dan pada masa yang sama ramas-ramas payu dara aku. Lepas tu dia terus jilat-jilat payu dara aku dan turun sampai ke pusat aku dan jilat-jilat keliling pusat aku. Sambil tu dia angkat kedua-dua kaki aku keatas berbengkok kat lutut supaya bontot aku terangkat dan terus jilat aku di keliling lubang jubur aku.

Lama juga dia jilat aku kat situ dan perlahan-lahan lepas tu lidah dia mula jilat-jilat kat lubang jubur aku dan lepas tu dia "fuck" aku di lubang jubur dengan lidah dia pelahan. Wow… aku rasa macam belayar dan kenikmatan hanya aku yang tahu pada masa tu. Walaupun aku dengan suami aku dah kahwin hampir 10 tahun inilah kali pertama aku rasa kenikmatan dan kesedapan sebegini. Suami aku tidak pernah jilat sampai ke jubur.

Lepas tu dia dengan perlahan-lahan dan dengan romantik jilat aku di keliling burit aku sambil mengigit dengan manja bibir burit. Ranjit dengan pelahan-lahan masukkan lidah dia kedalam burit aku dengan lebih dalam dan jilat buritaku sedalam-dalam yang boleh.

Selepas hampir 5-6 minit dia perlahan-lahan naik ke atas dan jilat aku di keliling biji aku. Bila lidah kena pada biji aku, aku rasa macam kena kejutan letrik dan badan aku pun kejang dan aku klimaks buat kali pertama.

Apabila Ranjit tahu aku klimaks dia pun terus jilat biji aku dengan rakus. Aku klimaks hampir seminit dengan lidah Ranjit kat biji aku. Aku dah tak tertahan lagi, Aku pun merayu kat Ranjit supaya fuck me.

Dia pun melondeh seluar dalamnya. Pada masa tu aku nampak batang Ranjit tu melenting keluar dan saiznya memang besar, dengan panjangnya dan gemuknya. Pada mulanya takut juga rasanya nak masukkan dalam burit aku yang kecil.

So aku pun dengan perlahan pegang batang Ranjit yang dah tegang dan keluarkan air mazi di hujung matanya. Aku cuba masukkan batangnya kedalam mulut aku tetapi tidak boleh. Aku buka mulut aku luas-luas tapi masih tidak mampu masuk. Hanya bahagian hujung saja masuk.

Aku dan dengan gunakan lidah aku, aku main dengan kepala batang dia. Ranjit paksa juga batangnya masuk dalam mulut aku. Aku terpaksa mengangga seluas-luasnya, sehingga sakit bahagian pipi aku kerana terlalu penuh dalam mulut aku.

Ini lah kali pertama secara live aku nampak batang yang begitu besar dan cantik, selalunya nampak dalam VCD saja. Aku dah sungguh ghairah dengan batangnya dalam mulut aku. Aku pun pegang buah zakar dia dan dengan pelahan-lahan kulum kepalanya dan cuba masukkan sebanyak yang boleh dalam mulut aku. Ranjit pun ikut goyang punggung dia seolah fuck mulut aku. Kekadang batangnya masuk terlalu dalam hingga kepalanya terkena tekak aku. Tercekik aku rasa.

Pada masa tu aku dah betul-betul inginkan batang Ranjit dalam burit aku, aku dah tak dapat tahan lagi. Walau pun perasaan takut dan bimbang. Aku tidak ingat pada suami aku lagi, walaupun dia sedang lihat perbuatan kami. Aku pun minta Ranjit fuck aku.

Ranjit pun terus baringkan aku dan angkat kedua-dua kaki aku dan letakkannya diatas bahu dia. Kemudian dia pegang batangnya kepalanya sebesar bola golf dan letakkan kepala batang dia betul-betul tengah burit aku. Ranjit dengan perlahan tolak kepala batangnya masuk kedalam burit aku. Tetapi tidak boleh masuk sebabnya lubang aku kecil berbanding kepala batangnya yang besar.

Dia paksa masuk, sedikit aje yang bergerak. Aduh… Sakit. Aku tidak tahan akibat kesakitan yang aku alami. Aku tahan. Ranjit keluar semula batangnya. Kemudian ia sapu batangnya dengan air liur, dengan perlahan batangnya ditekan makin dalam.

Aku lihat hanya sedikit kepalanya masuk. Perih rasanya. Aku merintih kesakitan. Aku menjerit dan tidak benarkan Ranjit terus memasukkan batangnya yang besar itu. Aku tidak tahan kesakitan yang aku alami. Aku tidak mahu terus melakukan.

Aku rasa Ranjit rasa kecewa dan keluar semula batangnya, kemudian aku lihat suami aku membawa minyak zaiton dan diserahkan kepada Ranjit. Ranjit terus melumurkan batangnya dengan minyak zaiton dengan banyak.

Aku memandang pada suami aku. Aku tidak mau melakukan tetapi Ranjit semakin mendesak dengan meletakkan kepala batang di permukaan burit aku, mungkin dia sudah tidak tahan stim. Kemudian diangkatnya ke dua kaki ku atas bahunya. Aku terdesak kerana tidak mampu bergerak lagi. Perlahan-lahan di tekan batangnya.

Aduh… sakitnya, walaupun licin batangnya tetapi lubang burit masih terasa sakit akibat kebesaran batangkan. Aku lihat batang masih kelihatan masih banyak panjang diluar berbanding di dalam. Sedangkan aku rasa lubang aku sudah terlalu penuh dan terbuka luas lubang aku. Aku tidak boleh kangkang lagi sebab kaki aku di kapit oleh bahu Ranjit.

Ranjit pun dengan perlahan tekan perlahan batangnya yang besar tu, dan main sorong-tarik batangnya dalam burit aku setakat itu saja, walau masih panjang lagi batang belum masuk. Bila dia lihat aku menahan kesakitan, dia melepaskan kaki yang tersangkut pada bahunya. Dia terus menekan perlahan-lahan. Aku kangkang kaki seluas-luasnya tetapi masih tidak mampu menahan kesakitan yang aku alami. Aku menggunakan tanganku menahan dia dari terus menikam batangnya.

Kemudian dia sekali lagi mengankat kakiku ke bahunya. Aku Langsung tidak dapat bergerak. Punggung aku betul-betul terangkat. Tiba-tiba Ranjit telah menekan batangnya dengan sekali tikaman. Terangkat kepala aku.

“Aduh sakitnya bang…!” Tergigit bibir aku disebabkan tikaman itu dengan tiba-tiba. Mengalir air mata aku. Mendesak batang Ranjit masuk dalam burit aku hingga ke perut. Rabak buritku.

Apabila batangnya kesemuanya dalam burit aku. Aku rasa nak pengsan. Aku tidak mampu buat apa-apa hanya rintihan semata-mata. Lama-lama aku rasa nikmat walaupun perih. Aku rasa batangnya sentuh bahagian-bahagian yang tak pernah disentuh oleh batang sumai aku sebelum ini.

Pada masa yang sama seluruh badan aku mula nak kejang, dan satu kenikmatan yang amat lain dirasa. Aku pun dengan pantas terus peluk Ranjit terus cium mulut dia, pada masa itulah aku mula nak klimaks. Aku rasa satu perasaan yang sungguh indah yang aku tak pernah mengalami sebelum ini.

Entah berapa kali klimaks pada masa tu aku tak ingat tapi hampir 2 minit aku klimaks dengan batang Ranjit dalam burit aku. Kalau dikira boleh masuk World Record. Begitu lama aku klimaks dan perasaan yang nikmat tu aku tak tahu macam mana nak cerita.

Ranjit fuck aku hampir 30 minit dalam berbagai posisi.. Last kali semasa Ranjit fuck aku cara doggie-style, suami aku minta aku kulum batang dia. Aku pun kulum batang suami aku sambil Ranjit fuck aku dari belakang. Suami aku minta Ranjit supaya pancutkan air maninya kat luar dan jangan pancut ke dalam burit aku.

Aku pun terus membantah dan minta Ranjit pancutkan air maninya dalam burit aku. Aku nak rasa pancutan air mani Ranjit dalam burit aku. Ranjit pun pegang pinggang aku dan henjut dengan laju dan sekuat-kuatnya sampai tercabut batang suamiku dalam mulut aku.

Hendak pengsan rasa sungguh lama dia henjut aku dan akhir bila aku sedar yang Ranjit dah nak klimaks, aku pun mula nak klimaks sekali lagi. Dengan satu hentakan yang kuat Ranjit pegang erat kat pinggang aku dan pancutkan air maninya dalam burit aku

Sebenarnya aku dapat rasa pancutan air main Ranjit dalam burit aku kat dalam rahim dan pada masa yang sama aku pun klimaks dengan kuat. Apabila saja Ranjit cabut batangnya dari burit aku, aku terus pusing dan pegang batangnya dan kulum batang Ranjit yang masih basah dengan air mazi aku dan air mani dia. Walau pun burit aku masih terasa perih akibat hentakan monster naya, Aku sedut-sedut batangnya hinggalah semua airnya habis dikeluarkan dan batangnya pun makin lembik. Selepas itu Ranjit terus pulang.

Sejak hari itu dengan suami setiap hari make love. Kekadang tu sampai dua-tiga kali sehari dan hubungan kami pun lebih rapat dari dulu. Suami aku jadi lebih penyayang dari dulu, yang bestnya setiap kali batang dia tegang mesti keras macam kayu.

Sungguh pun kami bahagia tetapi lubang buritku terasa longgar setiap kali membuat hubungan dengan suamiku. Aku tidak kisah janji, kami masih seperti dahulu. Kita ni dah jadi macam kekasih baru sampai hari ini kita tak menyesal apa yang kita lakukan. 

Tuesday, July 26, 2011

Urutan Pak Itam Teristimewa

Hidupku dikategorikan sebagai senang, bahagia, punya isteri cantik, umurnya awal 30an, tinggi 5’5”, berkaki panjang dan memiliki sesusuk tubuh yang menggiurkan. Pendek kata tubuh isteriku adalah idaman setiap lelaki didunia ini, payu daranya menggiurkan, kulitnya berwarna tan cerah seperti J.Lo dan punggung nya lebih cantik dari J.Lo sendiri.

Aku bahagia hidup bersama isteriku. Aktiviti seks kami selalu berada di puncak, aku sering berbisik kepadanya bahawa banyak lelaki yang sering pesona melirik kepadanya apabila kami pergi bersiar-siar sama ada ke mall atau ke pantai. Bahkan wanita juga suka melihat isteriku dari atas sampai bawah. Isteriku juga pandai bergaya dan mengenakan pakaian yang sesuai dengan personalitinya.

Apabila bersenggama aku sering mengambil peranan sebagai lelaki lain. Ianya sebahagian daripada fantasi seksual kami. Isteri aku pun melayari sama fantasi membayangkan bahawa dia sedang bercumbuan dengan lelaki lain, bukan aku, suaminya.

Segala-galanya sangat merangsangkan. Seluruh tubuh badannya aku jilat, ramas, pijat, urutan sensual, tidak ada seinci pun tubuhya yang tidak aku nikmati, kulitnya gebu, bersih dan mulus. Dalam fantasi kami, ada kalanya aku bertindak ganas persis seperti jantan rakus yang ingin memperkosa tanpa belas kasihan.

Sudah bertahun-tahun kami mempraktikkan fantasi, sehingga aku sendiri tidak punya idea lagi. Pada suatu hari, aku ditugaskan ke luar kota untuk beberapa hari ke sebuah tempat peranginan yang terkenal dengan laut dan pantai yang indah. Aku membawa isteri sekali ke sana. Dia pun suka kerana dapat merehatkan diri dan tidak perlu membuat kerja rumah. Isteriku akan mengenakan pakaian ringkas sahaja sesuai dengan cuaca pantai yang agak panas.

Waktu petang setelah selesai tugasan, aku membawa isteriku bersiar-siar ke pekan kecil. Kami menyewa sebuah teksi. Pemandunya berbangsa Melayu, umur lewat 40an, berkulit hitam manis. Badannya tegap, tangannya penuh dengan urat kasar dan jarinya agak besar menampakkan kejantanannya. Aku tahu isteriku selalu berfantasi melakukan hubungan seks dengan lelaki sebegitu.

Pemandu itu namanya Pak Itam. sesuai dengan kulitnya kata hatiku. Orangnya sopan dan sabar, tutur katanya lembut dan ringkas. Justeru aku meminta dia menjadi pemandu kami selama kami berada di sana. Pak Itam setuju saja dengan tawaranku yang agak lumayan juga.

Keesokan tengahari kami dibawa Pak Itam makan di restoran yang enak sekali, isteriku dengan pakaian ringkas. hanya mengenakan pareo separas lututnya saja dengan baju low cut yang hmpir menyerlahkan payu dara segarnya.

Kami mengajak Pak Itam makan bersama kami, mulanya keberatan malu tapi setelah didesak dia turutkan saja. Sementara menunggu hidangan, kami berbual kosong, kebanyakannya tentang masyarakat setempat dan kisah keluarga Pak Itam.

Rupa-rupanya Pak Itam mempunyai isteri yang juga seorang bidan kampung dan sering dipanggil orang untuk merawat orang bersalin. Ramai kaum wanita menggunakan khidmat mengurutnya. Pak Itam juga mengaku punya kebolehan mengurut atau memijat tetapi khidmatnya khusus untuk lelaki saja.

"Untuk lelaki maksudnya urut batin ya Pak?" kataku.

"Iya!" jawabnya.

"Orang lelaki kan harus mesti diservis itunya supaya tetap ampuh dan kuat," sambung Pak Itam sambil tersenyum kepada kami dan kadangkala mencuri pandangan ke dada isteriku yang menyamankan itu.

Aku yang duduk berhadapan dengan Pak Itam faham sangat tentang gerak mata Pak Itam yang selalu mengerling ke arah dada isteriku. Isteriku yang duduk disebelahku sudah biasa dengan peri laku lelaki sebegitu, dan kali ini dia tampak senang dengan situasi itu.

"Pak malam ini boleh tak minta isteri bapak datang ke kamar resort kami. Saya rasa seperti mahu dipijat seluruh badan, sudah lama juga tidak diurut badan ini", kata isteriku sambil meregangkan badannya manja.

"Oh boleh saja, nanti saya uruskan, kamu pula bagaimana?" tanya Pak Itam pada ku.

"Oh saya pun mahu juga Pak Itam overhaul saya, Pak Itam free tak malam ni?" aku bertanya.

"Boleh, nanti kami datang sekitar 8.00 malam."

Lewat petang itu aku dan isteriku hanya menjamu selera di resort itu saja. Aku makan lamb steak. Biar badanku panas sedikit. Isteriku makannya tidak banyak tapi nampak dia gembira menanti saat untuk dilulur minyak dan dipijat manja.

Sejurus kami selesai membersihkan diri, pintu kami kami diketuk orang. Ternyata Pak Itam datang tepat waktunya. Isteriku hanya memakai towel berkemban bersedia untuk diurut. Namun hanya Pak Itam seorang saja yang muncul.

"Maaf tuan, isteri saya terpaksa bergegas ke kampung seberang, ada wanita hampir melahirkan anak lalu suaminya datang menjemput. Saya mohon maaf banyak-banyak," Pak Itam yang masih tercegat di pintu kamar nampak kebingungan, lalu aku mempersilakannya masuk.

"Tak apa Pak, tak ada tuah isteri saya, Pak Itam urut saya saja," kataku, yang sudah siap dengan tuala dipinggang tanpa baju.

Aku pun baring di atas katil. Pak Itam terus mencuci tangannya dan membuka beg kecilnya yang berisi minyak urut. Baunya harum.

"Ini minyak kelapa dara dicampur daun serai," sahut Pak Itam.

Isteriku mengambil botol dan dihidu baunya.

"Hmmm..enak dan sedap baunya," namun terbayang wajah sedih kerana ia mungkin tak berpeluang merasakan minyak itu dilulur di tubuhnya.

Pak Itam terpaku melihat keayuan wajah isteriku dan matanya tajam melihat dan meneroka setiap inci tubuh isteriku yang hanya berkemban dan duduk di hadapan Pak Itam dengan separuh peha gebunya terserlah kerana towel yang singkat itu.

Malam sebelumnya, ketika berasmara, aku meminta isteriku membayangkan bahawa dia disetubuhi oleh Pak Itam, isteriku suka dengan idea itu, malah dia sering menyebut nama Pak Itam berulang kali dengan suara manja seolah-olah memang dia digomol oleh Pak Itam. Kami jelas menikmati malam pertama yang indah di resort itu. Keesokan paginya aku menggalakkan isteriku supaya berketerampilan seksi apabila keluar denganku supaya Pak Itam tergoda nanti.

Nah sekarang, Pak Itam menjadi mangsa godaan isteri ku yang ghairah dan memberahikan. Kali ini Pak Itam tidak segan silu lagi melahap tubuh isteri ku dengan matanya. Terdengar dia tertelan air liurnya sendiri. Lampu kamar yang sudah sedia romantik menggalakkan semarak nafsu ketiga-tiga kami.

"Pak!" sengaja aku kejutkan lamunannya, "mari mula Pak."

Pak Itam terkejut sejenak lalu tersenyum padaku tanda malu. Dilumurnya minyak ditangannya lalu dibukanya tuala yang menutup senjata ku yang separuh keras gara-gara melihat aksi isteriku yang sengaja menampakkan betis dan peha mulusnya pada Pak Itam yang masih tampak kuat dan bersemangat itu.

Tangan kasar Pak Itam pun menjalankan tugasnya merawat seluruh tubuh badanku, keenakan urutannya membuatkan aku mampu memejamkan mata saja, sesekali isteriku bertanya tentang teknik urutannya dan Pak Itam senang
bercerita dengan isteriku.

Akhirnya sampai masa untuk sesi urutan batin. Pak Itam memegang perlahan alat sulitku termasuk telurnya sekali. Agak sakit juga apabila dia merawat lubang 'cincin' kelakianku. Kemudian disapukan minyak ke bahagian batangku. Pak Itam memang ahli, sebentar saja senjataku naik dan mengeras.

"Perjalanan darahnya sudah lancar tapi kalau boleh jangan bergaul lagi sama isteri sehingga tiga sesi urutan kerana dapat menjamin keampuhan senjata kamu," kata Pak Itam.

Sambil Pak Itam memperkasakan senjataku, sambil bercerita dan kadang-kadang tersenyum pada isteriku. Isteriku membalas senyumannya yang bermakna. Ada kalanya diajar kepada isteriku bagaimana menaikkan syahwat lelaki, bagaimana membelai kemaluannya, bagaimana itu ini dan sebagainya, yang sedap menikmati demonstrasi itu ialah diriku.

Ada kalanya aku mencelah nakal meminta Pak Itam tunjukkan bagaimana merangsang syahwat wanita. Pak Itam tersenyum sipu sambil memandang tepat pada isteri ku yang faham sangat maksud segala yang tersirat.

Kekadang aku mencuri pandang pada isteriku, dibiarkan saja towelnya yang semakin ternaik ke pangkal pehanya, cahaya lampu kamar membuatkan kulit mulus pehanya merangsang dan visualnya amat menggairahkan. Tentunya Pak Itam tdak dapat menahan gejolak nafsunya.

Aku kira isteriku juga terangsang dengan demonstrasi Pak Itam kepada alat sulitku. Perempuan mana yang tidak terangsang melihat senjata lelaki ampuh di depan matanya. Dalam suasana erotik itu Pak Itam menyudahkan sesi urutannya.

"Dah… kita, sambung esok saja," katanya.

Senjata aku masih keras menuding ke langit. Aku memandang tepat kearah mata isteriku, dia juga memandang kepada aku. Ada persefahaman suami isteri yang tak terungkap dengan kata-kata. Aku bertanya kepada iseriku, "Apa kata kamu pula yang baring, biar Pak Itam yang mengurut kamu".

Isteriku terus tunduk, mungkin malu tapi aku pasti dia mahu.

"Boleh tak Pak Itam?” tanyaku.

Pak Itam tersenyum puas dan memandang ke arah isteriku.

"Ya itu yang sebaiknya, tak perlu bimbang dengan saya, suamimu sudah mengizinkan dan dia kan ada di sini, silakan baring dahulu," kata Pak Itam meyakinkan isteriku.

Tanpa bicara isteriku terus baring meniarap di atas katil. (Ohh..kata hatiku, dia sangat cantik, tubuhnya seolah-olah menyerah kepada tukang urutnya). Dia nampak relaks sekali. Rambutnya yang terurai diangkat ketepi. Aku memberi isyarat kepada Pak Itam.

"Izinkan saya," pohon Pak Itam ringkas.

Disapunya minyak kelapa dara ke bahagian belakang tubuh isteriku. Gerakan tangannya rapi sekali. Isteriku ternyata menikmati pijatan Pak Itam. Jari kasarnya melayan tubuh isteriku dengan penuh sensual.

"Emmm… sedap Pak, aduh… hmm.." desis isterku.

Aku menghampirinya dan meleraikan towel yang membaluti tubuh gebunya. itulah saat yang dinantikan Pak Itam. Sekarang tiada ada seurat benang pun menutup tubuhnya. Alunan punggung dan punggungnya sangat sempurna.

Tangan Pak Itam sudah berada di daerah pinggulnya. Diramas-ramas kedua-dua pipi gebu punggung isteriku lalu menggeliatlah badannya kerna nikmat genggaman tangan besar dan kasar itu. Punggungnya naik ke atas lagi memberikan ruang kepada Pak Itam meramas kawasan bawah perut dan pangkal pehanya. Sebelah tangan Pak Itam pula meramas daging gebu di sekeliling dubur isteriku. Diambil minyak dan terus disapukan di situ.

"Ohh Pak, nikmatnya.."

Jari Pak Itam terus bermain di dubur isteriku yang sedang menonggeng. Dalam nikmat itulah aku melihat sebelah tangan Pak Itam membelai mahkota isteriku yang gebu dan senantiasa di trim bulu romanya. Tangan kasar Pak Itam mundar mandir di kota terlarang isteriku. Suara keenakan terdengar manja keluar dari mulut dan isteriku.

Pak Itam terus sabar membelai segenap inci tubuh badan wanita bagai bidadari dari syurga turun menyerah kepadanya. Muka Pak Itam sudah kemerahan tanda semarak hawa nafsunya. Aku melihat seluar Pak Itam sudah menonjol dan menegak.

"Buka saja Pak," kataku lantas dia terus membuka seluarnya semua.

Aku terpegun melihat senjata Pak Itam. Sangat keras, sangat hitam, berurat mekar, besar dan lebih panjang dari kepunyaanku. Pak Itam kemudian memalingkan tubuh isteriku, sekarang dia terlentang. Buah dadanya membengkak, putingnya berdiri indah.

Pak Itam mengambil minyak dan terus meramas sesedap hatinya, dijilatnya puting itu dengan rakus, Dengusannya ibarat singa jantan yang sedang menikmati daging rusa yang lembut. Isteriku membuka matanya seketika dan terlihat batang Pak Itam yang tegak dan keras, lantas isteriku bangkit dan dipegangnya batang itu.

Kali ini Pak Itam yang berbaring dan isteriku di atasnya, mereka dalam posisi 69, isteriku memandang tepat ke arah batang tegak Pak Itam, digenggam dan diramasnya batang itu, seketika dia memandang pada ku, aku hanya terpesona sambil meramas senjataku.

Isteriku lantas menjilat batang Pak Itam, jarinya terus meramas-ramas telur, sehingga dijlatnya telur hitam berkilat itu. Pak Itam terangsang, dijilatnya selangkangan isteriku, digigitnya kelentit, jari besarnya kini di dalam cipap isteriku.

Pak Itam tidak puas, dijilatnya dubur isteriku, selangkangan isteriku basah sekali. Aku sedang melihat adegan yang hanya wujud dalam fantasiku selama ini. Wow... sungguh erotis menatap lenggok tubuh giur ghairah wanita yang paling aku cintai dijilat dengan rakus oleh orang yang baru kami kenal semalam..

Pak Itam tidak melepaskan peluang dan habuannya, baginya aku sudah tidak wujud di dalam kamar itu. Isteriku membelai batang hitam keras Pak Itam, dijilat lembut, dia memang pandai melayan nafsu lelaki. Aku terus terpesona memerhati lenggok tubuhnya yang telanjang menonggeng dan menikmati tangan besar Pak Itam meramas dan mencubit isi punggungnya. Kadang kala ditepuk dan ditampar punggung seksi yang mengghairahkan itu.

Isteriku terus menjilat telur hitam berkilat, sesekali digigit manja, Pak Itam pula terus menjilat selangkangan isteriku, duburnya diusap mesra. Itu adalah antara daerah sensitif isteriku, kelentitnya dibelai manja oleh jari besar Pak Itam. Lama sekali mereka dalam keadaan begitu, kedua-duanya berpengalaman dan tahu kehendak masing-masing.

Pak Itam bijak mengawal rima dan tempo, adakala dia laju, adakala perlahan, kekadang romantik dan kekadang rakus bagai binatang. Pelakuan erotik dan tantrik itulah yang selalu aku bayangkan dalam fantasi ku.

Sejurus kemudian Pak Itam menukar posisi. Isteriku kini baring terlentang. Kakinya dibuka seluas-luasnya. Dia tidak tertahan lagi. Selangkangannya basah tanda bersedia untuk apa saja. Dia menyerah meminta Pak Itam membawanya belayar jauh. Tangannya masih menggenggam erat senjata ampuh Pak Itam.

Pak Itam sengaja melambatkan permainan. Dijilatnya leher isteriku, digigit manja telinganya. Aku terdengar dia membisikkan sesuatu ke telinga isteriku. Isteriku hanya mengangguk. Pak Itam berbisik lagi padanya. Isteriku menjawab “iya Pak Itam, suka Pak Itam”.

Kemudian Pak Itam berbisik lagi padanya, aku tidak jelas apa bisikannya itu tetapi aku dapat mendengar bisikan jawaban isteri cantikku, “suka Pak Itam, saya suka batang Pak Itam, keras… panjang.. hitam, esok datang lagi Pak.. aahh.. emmm, sshh….”

Pak Itam dengan kasar memalingkan tubuh isteriku, dia tertiarap lantas Pak Itam menarik rambutnya, kepalanya terangkat ke atas. Pak Itam duduk betul-betul di atas buntut isteriku. Dia terus menggigit tengkuk isteriku, kiri, kanan lalu menggigit lehernya.

“Aaah… ooh…. Pak Itam… Pak Itam..” isteriku tidak tertahan lagi.

Kali ini kedua-dua ketiaknya dijilat Pak Itam, lama sekali perhatian Pak Itam didaerah itu, salah satu zon erotik isteriku, kini belakang tubuh seksinya kini digigit dan dijilat rakus oleh Pak Itam.

Turun lagi ke bawah bontot isteriku, kedua-dua tangan besarnya meramas buntut seksi itu, kesan minyak membuatkan seluruh tubuh badan isteriku berkilat. Akhirnya isteriku meminta.

“Masukkan Pak... please… tak tahan Pak… aah.. sshhh..”

Pak Itam kini menghunus keris saktinya, isteriku kini terlentang, dibuka luas kakinya, Pak Itam memasukkan perlahan.

“Aaaahh..” wajah isteriku tampak lega apabila menerima tusukan keris sakti Pak Itam.

Ternyata lelaki ini tidak gelojoh kali ini. Dimasukkan sedikit demi sedikit sehingga terbenam habis batang didalam tanah lembut perawanku, sambil itu Pak Itam menguli buah dada isteriku yang segar bugar montok dan padat. Kekadang Pak Itam menghisap puting madu perawanku, Tangan isteriku mencengkam dada Pak Itam tanda enak tidak terkata. Mulut isteriku sedikit terbuka.

Pak Itam memasukkan jari besar hitamnya ke dalam mulut isteriku, Isteriku membalas dengan lidahnya, seolah dia sedang menghisap batang Pak Itam. Wajah isteriku begitu sensual sekali. Aku memang suka melihat wajahnya ketika berasmara, lebih memberahikan. Dia adalah jelitawan yang menggoda. Kini dia menikmati saat-saat indah alam berahi asmara.

Mereka sudah dipuncak, kedua-duanya mengakhiri pelayaran asmara dengan hati yang puas. Esok Pak Itam akan datang lagi.

Monday, July 4, 2011

Gila Seks

Calon pertama yang ku cari bernama Mohamad Mydin Abdul Kadeer. Aku kenal dengan Mydin ini sudah agak lama juga. Isteriku pun kenal dengan dia. Mydin adalah seorang mamak yang berkerja sebagai penjual kain textile di sebuah kedai kain terkemuka di Bandaraya. Badan Mydin agak tegap lagi pendek. Rupanya kemas dan bermisai tebal. Perutnya pula buncit menonjol dan kulitnya hitam belagam berbulu kerinting.

Mydin ni memang tak hansem langsung. Aku pilih Mydin sebab aku tidak ada pilihan lain. Aku harap isteriku setuju menerima Mydin sebagai calon. Mydin aku percaya. Aku percaya bahawa dia tidak akan mengheboh-hebohkan rancanganku. Rancangan gilaku ini mesti dirahsiakan. Mesti tidak diketahui oleh sesiapa pun.

Walaupun seorang mamak, Mydin pandai menjaga kebersihan badan. Ini penting bagiku. Mydin juga adalah dari kelompok zirafah yang aku ceritakan tadi. Dia selalu akan mengambil kesempatan untuk menjamu matanya bila isteriku ke kedainya untuk membeli kain.

Setelah aku ceritakan rancangan nafsu gilaku pada Mydin, dia dengan pantas dan tidak berlengah lagi bersetuju menjadi calon pertama. Mana tak setuju, dapat fuck wanita impian dia.

Selepas bersetuju menjadi calon, baru dia mula berani membuka cerita padaku. Mydin selalu melancap batang koneknya selepas dapat peluang melihat pangkal buah dada isteriku dan lurah ketiak isteriku yang berbulu-bulu sedikit itu.

Mydin memang sudah lama terliur-liur kepada isteriku yang jelita ini. Tubuh badan isteriku menjadi impian nafsunya. Gambar isteriku dan gambar ketiak isteriku menjadi bahan untuk melancap batang koneknya yang hitam belagam itu. Di mana dia mendapat gambar itu, aku baru tahu.

Mydin mula membuka cerita. Sebulan lepas isteriku ke kedainya untuk membeli kain semasa waktu makan tengah hari. Isteriku semasa itu memakai jaket dan skirt hitam pendek. Kain yang isteriku cari itu tidak dapat di tingkat satu. Kain yang baru hanya terdapat di tingkat dua.

Mydin dan isteriku pun naiklah ke tingkat kedua kedai Mydin itu. Semasa menaiki tangga yang agak curam, Mydin mengikut isteriku dari belakang. Dengan tidak disedari isteriku, Mydin telah mengendap di bawah skirt Normala kesayanganku.

Panties merah jambu menjadi tantapan mata Mydin. Peha isteriku yang putih gebu hampir digigit oleh Mydin. Tangan Mydin menggosok-gosok koneknya apabila menaiki tangga itu. Mydin rasa macam hendak menerkam isteriku dari belakang dan
menghempas mukanya ke punggung isteriku.

"Tetapi saya tidak berani," kata Mydin. "Normala itu isteri boss".

Mydin memang memanggil aku boss sejak aku kenal dia.

Setelah sampai ke tingkat dua, Mydin pun mengambil kain-kain yang dicari isteriku. Semasa Normala sedang memilih kain-kain tersebut, Mydin telah menetap matanya ke arah pangkal atas buah dada isteriku.

"Ayo, boss sikit punya gebu, sikit punya goncang itu tetek, saya rasa macam mau taruh itu koteh, itu celah itu dua bukit," kata Mydin dengan nafsu meningkat.

Mydin akan berlakun berjalan memilih kain untuk isteriku, sebenarnya dia akan sengaja melanggar koneknya yang telah keras ke punggung isteriku. Dia akan menghidu-hidu rambut wangi Normala dari belakang dan dia akan menggosok koneknya dengan tidak diketahui isteriku.

Tingkat dua kedai Mydin panas. Tidak berhawa dingin. Akibatnya isteriku membuka jaket hitamnya. Mydin melihat isteriku memakai blouse sleeveless berwarna kuning. Isteriku mengangkat-angkat tangannya untuk meneliti kain-kain untuk dipilih. Ketiaknya terdedah.

Ketiak isteriku semasa itu, kata Mydin, berbulu lebat lagi agak panjang. Mungkin tak sempat isteriku dapat mencukur ketiaknya. Mydin suka ketiak wanita begitu. Dia tidak suka pada ketiak yang terlalu bersih dan lincin. Ketiak isteriku sungguh menyelerakan kelaparan nafsu Mydin. Dia rasa macam nak memegang kedua-dua lengan isteriku dan menjilat ketiak Normala kesayanganku.

"Ayoyo boss, itu hari saya tarak tahan, itu air syok mesti kasi keluar punya," cerita Mydin padaku.

Konekku sekarang sudah tegang keras akibat cerita Mydin yang pandai berjenaka apabila bercerita.

"Habis, apa jadi Mydin?" Aku tanya pada dia dengan tidak bersabar.

Mydin mengambil kesempatan itu untuk mengambil gambar isteriku. Isteriku pun tidak membantah. Hanya gambarnya sahaja diambil. Kamera diambil dan apabila isteriku mengangkat tangannya sahaja, kamera akan berbunyi dan sinaran flash akan menerangkan ketiak isteriku. Gambar-gambar inilah yang menjadi bahan untuk dia melancap mengingati tubuh badan isteriku.

Selepas beberapa snap shot, Mydin mengambil jaket isteriku, konon-konon hendak mengantungnya ke atas tempat gantung baju supaya jaket isteriku tidak berceromok. Lain pula dibuat Mydin.

Apabila Mydin berada di belakang kedainya, jaket isteriku dihidu dan diciumnya. Sisa-sisa peluh dan wangian isteriku yang terbit di celah ketiak jaket itu dijilat dan dihisap Mydin. Sambil mencium jaket isteriku, Mydin mengesel koneknya hingga terpancut air maninya. Di celah ketiak jaket menjadi sasaran pancutannya itu. Habis basah jaket isteriku. Lagi-lagi di celah ketiak jaket.

Apabila Mydin sedang membasuh tangannya dia mendengar isteriku memanggilnya. Dia pun cepat memcuci sisa-sisa air maninya di atas jaket tadi dan membawa jaket itu pada isteriku.
Isteriku sudah memilih kain yang dikehendaki. Dia hendak ke pejabat secepat mungkin, agar tidak lewat. Dia meminta jaketnya pada Mydin lalu memakai jaket itu. Isteriku terasa basah di celah ketiak, dan bertanya kepada Mydin kenapa basah.

"Mula-mula saya panik boss, lepas tu saya kata, itu tadi basah, sebab ada air jatuh dari bumbung," kata Mydin padaku.

"Apa isteriku kata?" Tanya aku.

"Isteri boss, itu Puan Normala, tarak kata apa-apa. Saya ingat dia manyak hairan itu air bumbung manyak melekit," kata Mydin dan kami ketawa bersama-sama.

Mydin memang sudah lama gilakan pada isteriku. Air maninya telah terlekat pada ketiak isteriku tampa pengetahuan isteriku. Kini impian Mydin bakal menjadi kenyataan.

Gila Seks Bab 3

Calon kedua, seorang Sikh bernama Ranjit Singh Dillon. Ranjit, kawan baik Mydin. Dia adalah seorang peguam yang mempunyai syarikat sendiri. Ranjit dikatakan Singh traditional kerana dia pasti akan mengenakan turban dikepalanya. Dia berjanggut dan bermisai tebal. Orangnya tinggi lampai dan berkulit cerah.

Ranjit dipilih oleh Mydin sebab aku yang suruh dia cari kawan yang sekepala dengan rancangan kita. Pesananku juga supaya jangan dicari calon Melayu, takut-takut nanti aku kenal pula.

Setelah berbicara dengan Mydin sekian lama, Ranjit pun bersetuju menjadi calon dengan satu syarat. Syaratnya, dia hendak datang dari belakang. Aku pada masa itu kurang faham maksud Ranjit. Walaupun begitu aku terima Ranjit sebagai calon kedua untuk meratah tubuh badan isteriku yang menggiurkan itu.

Mydin bertanya kepada Ranjit, "Ni Ran, saya belum kasi tau sama you, tapi you tau siapa bini boss?"

Ranjit menggelengkan kepala tanda tidak tahu.

"Hello Ran, Normala man, Normala,"

Baru Ranjit sedar yang wanita yang dia setuju untuk bersetubuh adalah `That girl that needs a good fuck'. Kebetulannya, syarikat Ranjit sama bangunan dengan pejabat isteriku. Memang Ranjit dan rakan-rakannya kenal dan selalu memperhatikan isteriku.

"Boss, your wife is damn beautiful and sexy," kata Ranjit.

Ranjit pula panggil aku boss. Dah nak dapat lubang cipap isteriku, baru panggil aku boss. Mydin ketawa besar dengan keadaan ini.

"Ran, you ceritalah sikit apa you bikin and apa you plan, boss no problem punya." kata Mydin.

Ranjit mula membuka cerita. Rupa-rupanya Ranjit pun sudah lama terliur kepada isteriku. Selalu apabila makan tengah hari ataupun lunchtime, Ranjit akan berposisi di depan tempat duduk isteriku. Dia berbuat demikian supaya dapat mencuri mata melihat seluar dalam isteriku apabila isteriku memaling kakinya.

Ranjit akan berpura-pura minum teh tarik tetapi matanya tetap akan menatap kearah kaki isteriku. Isteriku suka makan aiskrim dan apabila isteriku menghisap dan menjilat aiskrimnya, Ranjit akan mengkhayal agarnya aiskrim itu adalah koneknya.

Semasa di dalam lif yang begitu sesak pula, Ranjit akan posisi dirinya betul-betul di belakang isteriku dan akan menekan koneknya ke celah alur punggung isteriku. Rambut isteriku yang harum akan dihidu-hidunya sedalam yang mungkin.

Tangan Ranjit pula kerap di dalam poketnya. Aku tergaman apabila Ranjit beritahu yang poketnya digunting dari dalam supaya jejarinya dapat bermain dan menghurut konek dan telurnya. Ini dipanggil poket snooker atau poket billard. Pocket Snooker ini dimain hanya dengan dua pocket, dua bola dan satu kayu snooker. Isterikulah yang selalu menjadi mangsa permainan Pocket Snooker Ranjit. Kadangkala dia akan terpancut air mani didalam seluarnya tanpa pengetahuan sesiapa pun.

"Boss, this one you don't get upsetlah,” kata Ranjit padaku.

Rupa-rupanya ada sekali itu, pada waktu yang agak lambat isteriku berkerja, Ranjit
telah mengintai isteriku semasa di dalam toilet. Ranjit telah mengintai isteriku membuang air besar. Ranjit telah pergi ke tingkat pejabat isteriku dan telah mengekorinya kedalam toilet.

Ranjit telah masuk ke dalam toilet di sebelah tanpa pengetahuan isteriku. Oleh kerana di bawah toilet itu terbuka, Ranjit dapat mengendap isteriku membuat kerjanya.

"I say boss, this was the ultimate," kata Ranjit.

Aku betul-betul terkejut dengan cerita Ranjit tetapi ingin tahu kehabisannya.

"Lepas itu, apa you nampak Ranjit?" Tanya aku.

Mengikut cerita Ranjit, isteriku mula-mula kencing.

"Air kencing isteri boss sungguh deras," kata Ranjiit.

Setelah terkentut-kentut dua tiga das, Ranjit melihat lubang dubur isteriku mula terkemut-kemut. Terkembang-kembang lubang jubur isteriku hingga najisnya mengalir keluar. Terkemut-kemut lagi lubang jubur isteriku dan mengalir lagi tahinya. Yong Tau Foo isteriku berkumpul dibawah punggungnya.

"Boss, saya rasa macam mahu makan that coklat cake," kata ranjit sambil menjilat bibirnya.

Ranjit telah mengendap perbuatan isteriku sampai dia membasuh punggungnya. Inilah kali pertama Ranjit dapat melihat jelitawan Melayu dalam keadaan yang amat memalukan. Keadaan yang boleh menjatuhkan maruah seseorang. Keadaan yang jijik bagi orang lain melihat, tetapi bukan bagi Ranjit. Ini adalah nafsu gilanya. Fetish gilanya.

Aku rasa fetish Ranjit ni lebih gila daripada fetishku. Bagaimana pun keinginnan Ranjit akan tercapai pada hari istemewa itu. Hari di mana tubuh isteriku akan dikerjakan oleh dua orang yang sekian duduk bersamaku. Yang sekian dipenuhi dengan nafsu kehausan masing-masing.

Pada hari itu, hari yang dinanti-nantikan itu, aku merancangkan semuanya dengan teliti. Mydin dan Ranjit telah berjanji akan ke rumahku pada pukul 9.00 malam. Isteriku pula aku suruh siap dengan memakai baju yang cantik-cantik. Anak-anakku dan pembantu rumah sudah aku hantar semua ke rumah adikku. Aku pastikan yang suasana dirumahku agar romantik. Muzik sentimental ku pasang.

Jam menunjukkan waktu 8.30 malam. Hatiku berdebarpdebar menunggu calon-calon yang bakal datang sebentar lagi. Calon-calon yang mempunyai nafsu gila tersendiri. Hajat gilaku akan menjadi nyata.

Setelah setengah jam kemudian dan tepat pada pukul 9.00 malam, kedengaran hon kereta berbunyi.

PON…PON. Berdegup-degup jantungku mendengarnya. Mydin dan Ranjit telah tiba dengan sebuah kereta Proton Wira. Isteri ku pun turun dari bilek atas lalu menyambut tetamu-tetamu dengan menguntum senyuman yang paling manis.

"Masuklah dulu," pelawa isteriku pada tetamu-tetamu kami.

Isteriku mengenakan baju merah sleeveless, berdada lebar dan berleher rendah yang menonjolkan pangkal buah dadanya yang gebu lagi padat itu. Skirt hitamnya pula, hanya memanjang keparas pangkal pehanya. Rambutnya dibiarkan mengerbang, didandan dan berbau harum. Dia memakai lipsik yang agak merah pekat supaya berselaras dengan pakaiannya. Memang isteriku nampak begitu anggun dan berselera pada malam itu.

Mydin pun lalu memperkenalkan Ranjit kepada isteri ku. Isteriku pula nampaknya tidak beberapa kenal Ranjit. Mereka berdua nampak terkejut apabila melihat isteriku yang cantik dan rupawan itu. Terkembang-kemang hidung mereka berdua menikmati aroma harum isteriku yang mengenakan parfum wangian.

Mereka tertanya-tanya sesama sendiri, “betulkah project kita ni?”

Mereka kelihatan macam tak percaya sahaja. Aku nampak mata mereka berdua bersinar-sinar dengan penuh nafsu menunggu waktu. Aku pun mengenyitkan mata kepada mereka tanda semuanya telah diatur.

Memang aku tak salah memilih mereka berdua sebagai calon. Walaupun keturunan Mamak dan Benggali, mereka bersopan, bersih, bersalaman dengan aku dan isteri ku. Kami duduk di ruang tamu dan isteriku ke dapur sebentar untuk menghidangkan air minuman dan kueh mueh untuk tetamu kami.

Aku perasan yang Ranjit memerhatikan punggung isteriku yang tertonggek sedikit itu dengan ekor matanya semasa isteriku berjalan kedapur tadi. Aku lihat tangan Mydin mula terketar-ketar, dia duduk dengan tidak senang. Macam cacing kena api betul Maniam ni. Kelakuan mereka berdua menghiburkan hatiku.

Selepas beberapa minit kemudian, isteriku pun datang ke ruang tamu dengan hidangan. Aku tersenyum melihat Mydin memanjang lehernya memandang ke arah pangkal buah dada isteriku yang montok itu apabila dia membongkokan badannya untuk menghidang minuman.

Ranjit pula tidak sekelip mata melepas pandangannya terhadap isteriku yang cantik
menawan. Aku duduk di sebelah Mydin dan Ranjit, manakala isteriku selepas menghidang minuman duduk berseorangan di atas sofa panjang yang berada di ruang tamu tadi.

Isteriku pun mula bersembang dengan mereka secara professional. Dia bertanya hal kain-kain baru yang ada dikedai Mydin dan juga hal-hal perundangan kepada Ranjit. Sambil bersembang, isteriku akan menolak-nolak rambutnya ke belakang dan akan mengacung tangannya ke atas untuk menunjuk sesuatu, ini akan membuat ketiak isteriku yang berbulu pendek bertunggul itu akan terdedah sebentar.

Cepat betul Mydin dan Ranjit mengerling mata ke arah ketiaknya. Isteriku nampaknya tidak sempat bercukur pada pagi tadi. Kadangkala pula, apabila isteriku mengubah posisi kakinya dengan menyilang kakinya, cepat lagi mata mereka memandang ke arah peha isteriku yang licin lagi gebu itu. Entah-entah dapat melihat sekelip mata seluar seluar dalam isteriku itu menghairahkan mereka berdua.

Selepas bersembang agak lama juga, aku pun terasa yang Mydin dan Ranjit tidak dapat bersabar lagi menahan nafsu. Tangan Mydin masih terketar-ketar dan sekarang percakapannya pun sudah tersentak-sentak.

Aku mulakan dengan berkata, "Hello, kita semua ada projek kan?".

Mydin dan Ranjit berhembus nafas dan mengangguk kepala tanda setuju. Aku lihat konek Mydin telah keras didalam seluarnya. Bonjol yang semakin besar diseluarnya itu jelas kelihatan. Ranjit pula menekan-nekan seluarnya sendiri supaya bonjol koneknya yang sudah keras itu tidak dapat dilihat secara ketara.

Isteriku pula hanya mengerutkan dahinya lalu mengelengkan kepalanyacdan tertawa kecil padaku. Dia seperti tidak faham apa yang kami maksudkan. Waktu itulah yang aku mula sedar bahawa isteriku, selama ini berfikir yang aku ni hanya bergurau senda dengan dia sahaja. Tidak mungkin aku akan bersetuju untuk membiarkan lelaki lain berfuck dengannya. Itulah perasaan yang aku dapat terpancar daripada wajah muka isteriku.

Hatiku tersentak kuat dan aku menjadi panik. Mati akal aku dan mati mulutku. Aku pun dengan pantas cuba membuat keputusa untuk membatalkan rancangan kami.

Sebelum aku dapat berkata-kata, Mydin dan Ranjit telah berubah tempat da merebah diri mereka di sebelah isteriku. Tangan Mydin kini merayap dan mula mengusap-usap lengan tangan kesayangan ku dengan perlahan-lahan. Senyuman Mydin kelihatan tersengih-sengih. Giginya yang putih jelas kelihatan berbanding dengan mukanya yang hitam belagam. Mydin betul-betul tidak dapat bersabar lagi.

Ranjit pula tersenyum buas dan tangannya telah merangkul leher isteriku dari belakang, dan mengusap-usap bahu dan lengan isteriku. Dia mula membelai rambut isteriku dengan begitu manja sekali. Aku pula pada masa itu hanya dapat ternganga sahaja. Masih lagi tak dapat berkata apa-apa.

Isteriku terkejut dengan aksi Mydin dan Ranjit. Dia hanya tergugup dengan perbuatan mereka berdua. Barulah dia sedar bahawa tetamu itu adalah calonnya yang dicariku. Barulah dia sedar bahawa aku ni betul-betul hendak dia bersetubuh dengan dua lelaki yang kian berada disisinya. Isteriku lalu pandang padaku dengan mata yang berair.

Aku masih tak dapat berkata apa-apa pun setelah melihat reaksi isteriku sebegitu. Mydin dan Ranjit tidak sedar dengan wajah bantahan daripada isteriku, mereka berdua berasa amat bernasib baik mendapat wanita Melayu yang anggun dan cantik rupawan, dan hanya ingin memulakan aksi meratah tubuh badan isteri kesayangan aku. Lebih-lebih lagi Mydin yang ingin impiannya dan cita-citanya selama ini terkabul dan menjadi nyata.

Mydin bermula adegan dengan memberi kucupan pada pipi isteriku yang kelihatan merah kemerahan. Mydin pun mengusap-usap lalu mengangkat lengan isteriku dengan lembut dan terketar-ketar dan meletakan tangan isteriku ke atas kepala sofa.

Ranjit pun berbuat sedemikan. Perbuatan mereka ini mengakibatkan kedua-dua belah ketiak isteriku jelas kelihatan. Bulu-bulu pendek lagi tajam itu nampak sungguh menyelerakan bagi Mydin dan Ranjit. Keharuman ketiak isteriku pun cepat mengisi bilek ruang tamu yang berhawa dingin.

Isteriku terkejut dan cuba membantah dengan menarik lengannya ke bawah dan cuba menutup ketiaknya yang kian terdedah itu, tetapi Mydin dan Ranjit tidak memberi dia peluang berbuat demikian. Mereka berdua telah menindih ketiak mereka ke atas lengan isteriku. Isteriku merenung keras pada mataku dengan wajah
yang amat sedih.

"Sayang, sampai hati you buat I begini," itulah suara yang ku dengar dalam kepalaku.

Selepas memperhatikan ketiak isteriku dengan secara dekat, Mydin pun lalu menghidu-hidu aroma harum ketiak isteriku. Aku dengar nafas Mydin ditarik dengan sedalam-dalamnya. Mydin mula mencium ketiak isteriku dengan perlahan-lahan. Lidahnya pula dijulur keluar dan menjilat ketiak isteriku dengan sedikit-dikit. Lama kelamaan jilatan itu menjadi lebih rakus.

Ranjit pula bermula dengan ketiak yang di sebelah lagi. Dia telah melekapkan seluruh mukanya kedalam lurah ketiak isteriku sambil menyoyot mukanya dengan rakus sekali. Bayangkanlah keadaan isteriku ada waktu itu, kedua-dua tangan isteriku terangkat dan berehat di atas kepala sofa, ketiaknya yang berbulu pendek itu pula terdedah untuk hidangan dan santapan dua lelaki yang sudah pun bersedia untuk menerokai setiap inci tubuh badannya dan ketiak isterikulah yang menjadi permulaan santapan mereka.

Isteriku memejam matanya yang masih berair itu dan mengerang kegelian pabila mereka menjilat-jilat ketiaknya. Walaupun begitu perlakuan Mydin dan Ranjit, isteriku nampaknya tidak membantah, airmatanya kelihatan mengalir keluar di tepi ekor matanya.

"Sayang, if this is what you want, okay, lets do it," kata isteriku dengan suara yang menyedihkan hatiku.

Semasa itu aku rasa kasihan terhadap isteriku, tetapi konek batangku sudah keras dan aku pun buka zip seluar ku dan menggesel batangku. Mereka berdua pula mula melucutkan pakaian mereka sambil menghidu, mencium, menjilat dan mengiggit-gigit ketiak isteriku yang berbau harum itu.

Setelah mereka berdua berbogel aku lihat yang batang Mydin dan Ranjit lebih besar daripada batangku. Aduuhh, lebih-lebih lagi batang Ranjit, yang berukuran hampir 9 inci panjang dan tidak kurang 3 inci lebar. Memang ternyata batang konek benggali besar.

Sambil mejilat ketiak isteriku dengan rakus dan tidak terhenti-henti, Mydin dan Ranjit mula melucutkan pakaian isteriku yang tersayang itu. Ranjit menarik blouse isteriku daripada skirtnya dan mula menyingkapnya ke atas. Dia menolak blouse isteri ku terus ke lengan dan akhirnya kehujung tangan.

Mydin menyambut blouse itu dan menghidu-hidu blouse isteriku sebelum mencampakkannya ke belakang sofa. Selepas itu mereka terus meraba-raba buah dada isteriku yang masih bercoli putih itu. Isteriku meraung manja pabila tangan Mydin dan Ranjit memicit-micit buah dadanya sambil lidah kesat mereka bermain-main di lurah ketiaknya.

Mereka berdua menjilat ketiak isteriku dari siku sampailah ke pangkal buah dadanya. Isteriku nampaknya tidak langsung membantah perlakuan mereka sekarang, padahal dia nampak sedang menyukai dan menikmati setiap jilatan mereka dengan suara yang lembut lagi manja.

Isteriku sekarang nampaknya mangkin tenggelam dalam nikmat berahinya. Kedua-dua belah ketiaknya dijilat rakus oleh dua orang yang sama-sama beraksi dan sama-sama bermisai tebal. Lidah diganti misai, misai diganti hidung dan hidung diganti bibir. Bertalu-talu perbuatan mereka ke atas ketiak isteriku yang kian basah dengan air liur mereka.

Aku lihat nikmat yang tidak terkira terpancar dimuka isteriku yang sedang mengerang kegelian dan kesedapan.

Tangan Mydin sekarang telah merayap ke bawah dan mengusap-usap lutut isteriku. Dia menyelak skirt hitam itu sedikit dan terserlahlah peha isteriku yang putih gebu. Tapak tangan yang hanya putih sedikit daripada tangannya, melurut-lurut peha yang bergayut lembut. Isteriku mengerang sedikit sensasi baru yang dirasainya.

Mydin mengangkangkan kaki isteriku sedikit supaya tangannya dapat maju ke belahan kelangkang isteriku. Apabila sampai ke destinasinya tangan Mydin pun lalu membelai ketembaman isteriku yang masih lagi diliputi secebis seluar dalam nipis hitam.

Perbuatan Mydin mencetuskan dan menambahkan lagi keberahian yang bergelora dalam nafsu isteriku. Tangan Mydin kemudian mara ke bawah dan dengan perlahan-lahan menekan lembut ibu jarinya kekawasan lembab kelangkang isteriku Normala. Isteriku mendesah dan nikmat baru menggalir daripada keseluruhan tubuh badannya.

"Puan Mala, kasi buka itu kaki sikit," tegur Mydin pada isteriku.

Isteriku hanya mengikut arahan Mydin dan menjadi hamba nafsunya. Kaki isteriku terbuka luas, mempelawa belaian jari jemari Mydin. Keadaan sebegini membenarkan Mydin bermain dengan biji mutiara isteriku dengan lebih efisien.

Mydin sambil selam minum air, sambil menjilat ketiak isteriku dengan rakus sambil ibu jarinya berpusar-pusar di biji gelora isteriku. Walaupun di luar seluar dalam, walaupun masih diliputi kain nipis itu, tetapi nikmat yang disedekahkan Mydin kepada isteriku tak terperi.

Aku lihat aksi Mydin dengan penuh minat. Pandai juga mamak ni membuka pintu nafsu isteriku dengan sekejap sahaja. Jari jemarinya mengurut tembam isteriku, mengguis, menekan, mengutil mutiara isteriku yang menawan pasungan geloranya.

Selepas itu Mydin bangun dan membuka butang dan zip di tepi skirt isteriku. Dia mengangkat punggung isteriku sedikit supaya dapat menarik skirt itu ke paras lutut. Oleh demikian terdedahlah peha gebu isteri kesayanganku. Isteriku pun memberi kerjasama dengan mengangkatkan lututnya supaya skirtnya boleh dilucutkan terus ke hujung kaki.

Mydin pun mencampakkan skirt itu ke arah aku, dan aku pula masih lagi melancap batangku. Isteriku sekarang hanya tinggal coli dan secebis seluar dalam kecilnya yang berwarna merah jambu itu.

Selepas itu Mydin pun melekapkan mukanya balik ke ketiak isteriku dan meyambung aksi menjilat bulu-bulu tunggul yang terdapat di ketiak isteriku. Mydin dan Ranjit sebentar tadi nampak seperti gentlemen, tetapi sekarang aksi mereka seperti anjing dapat tulang. Ketiak isteriku dijilat habis dan dipenuhi air liur mereka.

Ranjit pula mula mengesek-gesek koneknya sambil lidahnya menjilat-jilat dengan rakus. Aku lihat konek Ranjit yang tak bersunat itu, terkeluar daripada kulup batangnya dan kepala koneknya mengembang saperti ular kobra.

Aku terkejut melihat konek Ranjit yang sebesar itu. Konek itulah akan bakal menerjah masuk ke dalam cipap isteriku. Konek itulah yang akan memperluaskan cipap isteriku yang masih ketat lagi.

Isteriku pula, kepalanya terdonggak ke atas dan matanya terpejam kuat menahan kegelian dan kesedapan lidah-lidah kesat yang sedang menerokai seluruh alur ketiaknya.

Selepas menjilat beberapa lama, Mydin pun bangun dan melututkan dirinya di hadapan isteriku. Aku dapat lihat konek Mydin yang agak besar itu terhayun hayang di celah kangkangnya pabila dia menonggeng untuk menarik seluar dalam isteriku. Isteriku pula memberi kerjasamanya lagi dengan mengangkat sedikit punggungnya supaya seluar dalam itu dapat dilucutkan oleh Mydin.

Terserlahlah kemaluan isteriku yang dipenuhi dengan bulu-bulu hitam yang agak tebal dan kerinting. Isteriku memang seorang perempuan yang berbulu lebat. Walaupun begitu bulu cipapnya selalu dijaga dengan rapi lagi bersih.

Aku lihat mata Mydin bersinar-sinar dengan nafsu merenung ke celah kangkang isteriku. Mydin pun lalu menolak lutut dan membuka kangkang isteriku dengan perlahan-lahan supaya cipap isteriku jelas kelihatan. Lidah Mydin kelihatan menjilat bibirnya sendiri menunggu kesedapan yang akan dirasainya sebentar lagi.

Kaki Normala isteriku sekarang terbuka luas. Menunggu aksi yang akan diperlakukan Mydin dengan sewenang-wenangnya. Mydin paling padaku dan aku memberi isyarat "Go Ahead".

Mydin pun dengan restuku, perlahan-lahan menjamah kewanitaan isteriku. Jari jemarinya seakan-akan menari di atas biji kelitit isteriku. Cipap isteriku basah dengan air nikmat yang mengalir keluar membasahi bulu-bulu lebatnya.

Tangan Mydin yang berbulu itu mencekup dan menekan cipap isteriku. Sesekali ibu jarinya akan bermain di luar lubang cipap isteriku. Normala akan mengerang kenikmatan. Mulutnya terbuka luas menghembus angin nafsu. Menunggu kenikmatan yang akan dirasainya apabila ibu jari Mydin meluncur masuk ke dalam cipapnya. Menunggu perlepasan nafsunya yang kian memuncak dan terjerat.

Isteriku kelihatan ingin klimaks sekarang. Sekarang juga. Tidak tertahan lagi dengan ombak nafsu yang melanda dirinya setiap kali jari jemari Mydin bermain dengan biji mutiaranya. Tetapi Mydin enggan melepaskan nafsu isteriku. Banyak lagi yang akan diperlakukan ke atas isteriku. Lagipun Ranjit, Ya Ranjit, masih belum mendapat menikmati apa yang dijanjikan untuknya. Datang dari belakang.

Semasa ini, ku kerling kepada Ranjit. Dia masih lagi menikmati bulu-bulu ketiak isteriku. Tangannya masih meraba-raba dan menguli-uli buah dada isteriku yang putih lembut itu. Oh, rupa-rupanya dua jari jemarinya telah menceroboh masuk ke dalam coli isteriku dan menggentel puting yang berada didalamnya.

Bila dia berbuat demikian, aku pun tak tahu. Aku asyik dengan perlakuan Mydin tadi. Cekap betul Ranjit melap ketiak isteriku yang basah dengan hujung turbannya. Pabila sudah kering dia akan menjilat ketiak isteriku semula. Ku lihat janggut dan misai Ranjit penuh dengan air liurnya sendiri.

SLURRRP…. bunyi mulutnya dan lidahnya menikmati seluruh celah, lekuk dan alur ketiak isteriku yang pasti berasa enak dan masin akibat peluh yang melimpah keluar daripada tubuh badan Normalaku.

Selepas menikmati keindahan cipap isteriku dan selepas jari jemarinya bermain diluar lubang cipap isteriku, Mydin mula menjelirkan lidahnya dan menusuk ke arah cipap isteriku dan menjilatnya dengan perlahan-lahan. Kedua-dua ibu jari Mydin menguli-uli di tepi lubang nikmat isteriku sambil berkata, "Puan Normala mahu saya jilat, guarantee sedap punya".

Isteriku pula meraung-raung kesedapan apabila lidah Mydin mula mengusik-usik cipapnya yang telah pun sudah basah itu.

"Please Mydin, please do it you blady shit," terpacul daripada mulut isteriku dengan cepatnya.

"Tunjuk sama saya yang Puan Normala mahu. Tunjuk sama suami Puan Normala yang Puan Normala mahu. Beg me to do it, Puan Normala, beg me," kata Mydin pada isteriku.

Celaka punya mamak dah pandai nak kontrol nafsu isteriku, fikirku sambil terseyum.

Isteriku pun menunjuk kemahuannya dengan menjerit kenikmatan dan mengangkat-angkat punggungnya, menahan kesedapan yang amat dan ombak dadanya kelihatan turun naik dengan nafas yang agak kencang.

"Mydin, please lick me, I beg you, I beg you, please," mohon isteriku sebagai hamba nafsu Mydin.

Mydin menyelup tangannya ke bawah peha isteriku dan menolaknya ke atas supaya kaki isteriku tergantung di atas. Ini membuat cipap isteriku terangkat dan lebih terdedah dan lidah kesat Mydin pula dapat mejilat biji mutiara isteriku dengan lebih efisien.

Lidah kesat Mydin mula menjilat kelentit isteriku dengan rakus sekali. Lidahnya juga menusuk-nusuk masuk ke dalam cipap isteriku.

SSLLLLUURRPP SSLLUURRPPP, bunyinya.

Mydin seakan-akan menghisap kepak ketam dan menghirup sup kambing. Biji mutiara kesayanganku diuli-uli bibir Mydin. Jari jemari nya pula mula bermain dan menggorek lubang cipap isteriku. Apabila ibujari Mydin menusuk masuk ke dalam cipap Normala, dia menggeliat dan punggungnya terliuk-liuk kesedapan.

"Aahhhh… AAHhhhh… Oooohhhh," teriak isteriku.

Tangan isteriku kini menjadi hamba nafsunya sendiri. Tangan isteriku Normala merangkul kemas tangan Mydin. Tangan isteriku sendiri memimpin tangan Mydin masuk menusuk ke dalam cipapnya. Isteriku yang sendiri menggerakan jari Mydin merangsang cipapnya. Isteriku sendiri yang menyorong dan menarik tangan hitam Mydin. Jari jemari Mydin mengikut saja kemana arah dikemudikan tangan comel isteriku sambil lidahnya bermain dengan biji mutiara isteriku yang keras. Mydin berjaya menawan dan memperhambakan nafsu isteriku.

Perbuatan Mydin menganggu Ranjit yang masih sedang menjilat ketiak isteriku. Isteriku sekarang terubah posisinya atas perbuatan Mydin tadi. Punggung isteriku lebih terkeluar sedikit daripada sofa berkenaan dan ketiaknya terjatuh rendah sedikit. Ranjit berhenti sementara dan mencari Mydin.

Baru Ranjit sedar bahawa seluar dalam isteriku telah dilucutkan dan kepala Mydin berada di celah kangkang isteriku. Kepala Mydin kelihatan naik turun mengikut rentak lidahnya. Ranjit lihat yang Mydin sedang menjilat cipap isteriku dengan rakus sekali. Jari jemari Mydin menusuk masuk ke dalam cipap isteriku, dibimbing oleh isteriku sendiri.

Ranjit pun mengubah sasarannya dan mula mencium dahi isteriku dengan mengucup-ngucupnya. Dia mencium juga mata layu isteriku dan akhir sekali mencium mulutnya. Ku lihat isteriku membalas ciuman Ranjit dengan menjelirkan lidahnya. Lidah Ranjit dan lidah isteriku bertemu secara sukarela. Tangan kiri isteriku membelai janggut Ranjit dan tangan kanannya pula memegang erat jari jemari Mydin.

Selepas itu Ranjit pun berdiri di atas sofa tadi dan kaki kirinya melangkah tubuh isteriku supaya dia berhadapan dengan isteriku dan batang koneknya betul-betul di hadapan muka isteri kesayanganku. Kedua-dua belah tangan isteriku ditolak balik ke atas supaya ketiaknya yang basah dengan ayar liur mereka tadi berlinang-linang kelihatannya. Mata isteriku masih terpejam kuat akibat kesedapan jilatan Mydin dicipapnya.

Apabila Ranjit menarik rambut isteriku dengan agak kuat sedikit isteriku pun membuka matanya. Terperanjatlah isteriku apabila terlihat batang konek yang amat besar di hadapan mukanya. Isteriku tidak pernah melihat konek yang sebesar ini walaupun di dalam filem lucah.

Batang konek Ranjit kelihatan berdiri megah dan berurat-urat. Bulu-bulu yang tebal lagi kesat meliputi pangkal koneknya. Dua biji telur yang sebesar bola pingpong terbuai di bawah gantungan tersebut.

Ranjit mula memerhatikan buahdada isteriku yang montok lagi montel itu. Buah dada isteriku yang besar itu kelihatan seakan-akan hendak mencurah keluar daripada colinya. Jilatan rakus Mydin di celah kangkangnya pula membuat isteriku terhenjut-henjut dan ini membuat buah dada isteriku terbuai-buai lembut, ke atas dan ke bawah.

Ranjit menyelup kedua-dua belah tapak tangannya ke belakang dada isteriku. Dia membuka coli isteriku lalu melucutkan coli puteh isteriku. Terserlahlah dua buah dada isteriku yang terkulai keluar lagi bergayut lembut itu. Ranjit pun lalu meneliti buah dada isteriku itu yang menonjol segar kemerah-merahan. Puting buah dada isteriku pula sudah pun keras dan berdiri tegak.

Isteriku sekarang ditelanjangkan habis-habisan oleh Mydin dan Ranjit. Tiada ada seutas benang pun menutupi tubuh badannya. Semua ini diperhatikan olehku yang membuat nafsuku lebih meningkat.

Aku melancap batangku dengan lebih rakus lagi apabila melihat isteriku dibogelkan dengan sepenuh-penuhnya. Keadaan posisi badan isteriku juga membuat konek ku lebih mencanang.

Bayangkanlah, tangan isteriku ke atas memegang kepala sofa dengan kedua-dua belah tapak tangannya. Ketiaknya pula masih terdedah dan menunggu santapan sesiapa, walaupun dipenuhi dengan air liur Mydin dan Ranjit.

Kepalanya sekarang terjatuh ke atas sofa dan dagunya pula tertekan ke atas dadanya. Tapak kakinya terangkat sedikit oleh jari kakinya yang sekarang berada di atas lantai.

Kakinya pula mengeliat tegang lalu dibuka kangkangnya seluas mungkin. Pinggang isteriku sekarang berada dihujung sofa dan punggungnya pula terangkat sedikit dan terliuk-liuk menahan kesedapan yang tak putus-putus dirasainya.

Mydin pula masih lagi di celah kangkang isteriku. Masih lagi menikmati cipap isteriku yang pasti terasa sedap itu. Lidahnya yang kesat menunjal-nunjal kelentit isteriku dan Mydin pula sekarang meraba-raba pipi punggung isteriku yang agak tergantung itu.

Dan Ranjit, Yaa Ranjit, yang sekarang berada di atas perut isteriku. Apakah adegan yang dia hendak mulakan sekarang. Aku pun tidak pasti.

Ranjit mula meraba-raba dan menguli-uli buah dada isteriku lalu memposisi dirinya supaya konek gajahnya sekarang berada di celah tetek isteriku. Aku nampak Ranjit menolak kedua-dua belah tetek montok isteriku ke tengah supaya batangnya dihimpit padat.

Ranjit pun mula menghayunkan punggungnya lalu menggesel-gesel buah dada isteriku dengan koneknya. Ibu jarinya pula mengelintir putting buah dada isteriku yang tercinta itu. Aku nampak kepala batang Ranjit sekejap terbenam dalam isi montel tetek isteriku dan sekejap lagi tertimbul. Aku pasti isteriku juga dapat melihat aksi konek Ranjit ini.

Selepas berbuat demikian dalam beberapa minit, Ranjit mengangkat punggungnya supaya batangnya sekarang berada betul-betul di hadapan hidung isteriku. Dia lalu mengetuk bibir isteriku dangan batangnya. Isteriku amat faham dengan niat si Ranjit ini. Dia mengelengkan kepala memberi isyarat kepada Ranjit supaya tidak berbuat begitu. Ranjit tidak mengendahkan isyarat isteriku dan masih bersambung mengetuk bibir isteriku dengan koneknya.

Isteriku tiada pilihan dan membelahkan dua bibir munggilnya dan mengucup kepala batang si Ranjit. Sekarang mulut isteriku setengah terbuka. Kepala batang Ranjit pun tidak dapat diisikan.

Ranjit menekan-nekan konek nya ke dalam mulut isteriku supaya dia membuka mulutnya dengan seluas-luasnya. Dengan perlahan-lahan Ranjit menjolok koneknya ke dalam mulut isteriku. Dia berbuat demikian secara berperingkat. Seinci demi seinci telah masuk kedalam mulut isteriku.

Lama kelamaan bila rongga isteriku dapat meyesuaikan dengan saiz konek Ranjit, Ranjit pun mula menerjah koneknya masuk kedalam mulut isteriku dengan sedalam-dalamnya. Ada sesekali isteriku akan tersedak-sedak menerima konek yang sebesar
konek Ranjit.

Ranjit telah mulakan adegan face fuck ke atas mulut isteriku. Diusung tarik koneknya ke dalam mulut isteriku. Ku lihat lipstik mulut isteriku melekat ke atas konek Ranjit.

Mydin pula berhenti menjilat dan bermain cipap isteriku yang basah kuyup itu. Dia mengangkat kaki isteriku lalu meletakannya dibahunya. Dia menusuk koneknya yang hitam belagam itu ke arah kecipap isteriku lalu menjoloknya ke dalam. Punggung isteriku tersentak-sentak apabila menerima batang sebesar ini. Mydin pula menghembus nafas yang panjang akibat mendapat rasa cipap hangat isteriku itu.

Aku lihat Mydin tersenyum lebar sambil menghayun punggungnya. Barangkali dia
Tersedar bahawa niatnya telah tercapai. Asakkan demi asakan berlaku di cipap isteriku. Isteriku menjerit kesakitan dan kesedapan.

Selepas itu, Ranjit dan Mydin secara gotong royong memusingkan badan isteriku. Mydin berjalan ke belakang sofa tadi dan Ranjit pula berada di belakang isteriku. Mydin memegang tangan isteriku lalu menariknya. Ketiak dan dagu isteriku direhatkan keatas kepala sofa. Lututnya pula berada di atas sofa. Akibatnya isteriku di dalam posisi menonggeng.

Mydin pun menarik rambut isteriku lalu menjolok koneknya ke dalam mulut isteriku. Isteriku menerima konek Mydin dengan rela hati. Isteriku mengulum konek Mydin dengan hebat sekali. Tangannya pula memegang rapat dan menarik-narik pipi punggung Mydin ke arahnya.

Mydin pun lalu melakukan face fuck terhadap isteriku. Punggung Mydin nampak terkemut-kemut apabila menjolok masuk koneknya ke dalam mulut isteriku. Tangannya pula bermain-main dengan ketiak isteriku yang sekarang sudah kering dari air liur mereka tadi. Mydin pasti terasa bulu ketiak isteriku mencucuk-cucuk tangannya. Ini membuat Mydin lagi terangsang. Matanya kelihatan putih. Kepalanya terdonggak keatas. Aku rasa Mydin ini sedang menikmati kesedapan yang tak dapat diukur.

Ranjit pula memerhatikan punggung isteriku dengan penuh minat apabila isteriku di tunggengkan. Dia meraba-raba dan mengusap manja kedua-dua belah pipi punggung isteriku. Ranjit mula dengan menghidu-hidu di celah punggung isteriku dengan sedalamnya.

Selepas itu dia menolak pipi punggung isteriku. Akibatnya lubang dubur isteri ku jelas terpampar di depan mata hidung Ranjit. Aku nampak lubang dubur isteriku terkemut-kemut seperti mempelawa sesuatu untuk menghiburkannya.

Ranjit dengan tak sabar lagi menjulurkan lidahnya dan menjilat lubang dubur isteriku
yang lemak manis itu. Isteriku meraung kenikmatan sambil mengulum konek Mydin dengan lebih cepat dan rakus sekali. Suaranya tersedak-sedak kerana ada sesuatu benda besar yang memenuhi seluruh mulutnya. Aku nampak punggung isteriku terliuk-liuk dan pipi punggungnya terkemut-kemut menikmati kesedapan yang tak berpusu-pusu.

Turban Ranjit kelihatan naik dan turun mengikut jilatan lidahnya. Ada seketika Ranjit akan mencucuk lidahnya ke dalam lubang dubur isteriku. Ini membuat punggung isteriku terangkat-angkat dan terliuk-liuk.

Selepas itu aku lihat Ranjit menolak masuk ibu jarinya ke dalam. Setelah mengulipulikan ibu jarinya ke dalam jubur isteriku dia akan memasukkan jari yang satu lagi. Selepas beberpa minit, aku lihat 3 jari jemarinya sudah diuli-ulikan di dalam lubang dubur isteriku. Isteriku meraung kesakitan. Tidak pernah lubang duburnya dibuat semedikian. Ranjit berbuat begitu seakan-akan hendak memperluaskan lubang jubur isteriku untuk sesuatu yang amat besar lagi.

Aku terkejut dan tergamam bila ku lihat Ranjit berdiri dan mula meletakan batang besarnya di celah punggung isteriku. Baru yang ku sedar maksud Ranjit yang dia hendak datang dari belakang. Rupa-rupanya inilah yang dimaksudkan Ranjit. Dia hendak menerjah konek besarnya ke dalam lubang jubur isteriku yang belum pernah dicerobohi oleh sesiapa pun. Dia hendak fuck lubang punggung isteriku dengan sepuas-puas nafsunya.

Aku patut teragak yang memang Benggali suka lubang jubur. Aku lihat saiz Konek Ranjit dan tidak mungkin ia dapat masuk ke dalam lubang dubur isteriku yang ketat dan comel itu.

Isteriku tahu niat Ranjit. Peluh dingin cepat membasahi tubuh badannya. Dia cuba sedaya upaya mengelakkan lubung duburnya itu diisi penuh dengan isi daging batang konek Ranjit yang amat besar itu. Isteriku menghayun-hayun punggungnya ke kiri dan ke kanan.

Ranjit pula memegang erat pipi punggung isteriku lalu menghembus nafas panjang sambil meregangkan kedua-dua belah kaki isteriku. Aku dapat melihat dengan jelas wajah Ranjit ketika itu, matanya yang liar dan lidahnya yang menjilat-jilat bekas lubang jubur isteriku dibibirnya.

Ranjit menjerit dengan kuat sekali, "Fire in the hole! " lalu membenamkan kepala batang koneknya yang mengembang seperti kepala ular kobra itu ke dalam alur punggung isteriku. Isteriku menjerit kesakitan dan cuba melepaskan diri, tetapi usahanya sia-sia sahaja.

Aku pasti lubang punggung isteriku seakan-akan terkoyak apabila diterjah kepala konek Ranjit yang lebar. Ranjit memaling kepadaku yang sekarang masih tercegang bengang lalu dia berkata, "Lubang belakang isterimu sungguh ketat, apa you belum try lagi ka! ".

Sebaik sahaja kepala koneknya telah melepasi bukaan bulat dubur isteriku yang sempit itu, dia menjolok koneknya sedalam mungkin. Isteriku menjerit dengan sekuat-kuat menahan kepedihan dan tubuhnya seolah-olah mengiggil-gigil menerima asakan yang sebegitu rupa. Telur Ranjit yang sebesar bola pingpong itu pula kelihatan menampar-nampar cipap isteriku.

Semakin lama konek Ranjit menerjah masuk ke dalam lubang punggung isteriku, semakin kerap pula lubang punggung isteriku mengemutnya. Aku lihat isteriku pun sudah menerima hakikat ini lalu menghayun punggungnya mengikut rentak asakan konek Ranjit. Kesakitan yang dirasainya tadi diganti dengan kesedapan yang tidak dapat diukur. Isteriku mengerang dan mengeluh menikmati asakan konek Ranjit dengan sepenuh-penuhnya. Mulutnya pula menghisap dan mengulum konek Mydin yang masih melalukan face fuck ke atasnya.

Aku pula bangun dan memposisi diriku untuk menjilat lurah ketiak isteriku. Memang sedap rasanya, lagi lemak masin, akibat peluh yang mengalir keluar. Aku pun mula mencekup dan meramas-ramas buah dada isteriku yang terkulai dan terbuai lembut di bawah.

Tiba-tiba tubuh badan Mydin kejang dan batang koneknya yang mengeras ditarik keluar. Tangan kirinya melancap koneknya dengan pantas dan tangan kanannya pula menarik rambut isteriku dengan erat. Mydin sudah klimaks.

Mydin tidak dapat mengawasi lagi kenikmatan yang dirasainya. Dia mengerang dengan suara yang kuat sekali. Air mani Mydin yang panas lagi pekat itu terpancut keluar membasahi muka isteriku.

Isteriku pula cepat membuka mulutnya dengan besar supaya air mani Mydin dapat tersembur kedalam mulutnya juga. Isteriku pun mencakup lalu mengulum balik batang konek Mydin yang masih keras lagi. Jari jemari isteriku kelihatan mengusap-usap dua biji telor hitam Mydin. Mulut isteriku dijadikan sebagai alat pompa untuk menghisap dan mencuci kesemua air mani Mydin yang masih berada di dalam telurnya.

Aku lihat muka Mydin tersenyum lebar daripada celah ketiak isteriku. Dia membelai rambut isteriku dengan lembut sekali. Dia merenung ke atas muka isteriku yang dipenuhi dengan air maninya. Impian Mydin sudahpun tercapai. Dia dapat melihat dan meratah tubuh bogel isteriku dengan sepuasnya.

Mydin tidak sangka yang isteriku akan memberi kerjasama padanya sebegini rupa. Mydin memberi ciuman yang manja berkali-kali keatas dahi isteriku yang basah dengan air peluhnya. Ciuman Mydin adalah tanda terima kasih keatas isteriku yang memberi peluang kepada konek batangnya untuk merasai nikmat wanita yang diidam-idamnya sekelain lama.

Tiba-tiba suara Ranjit pula mengeluh dengan besar. Dia menjolok koneknya sedalam-dalamnya ke dalam lubang dubur isteriku. Ranjit menerjah koneknya masuk ke dalam lubang dubur isteriku dengan kuat sekali. Ombak-ombak seakan-akan mengalir di atas pipi punggung isteriku akibat desakan kuat Ranjit. Muka isteriku seakan-akan menahan kesakitan yang terakhir. Suara isteriku juga mengerang dengan kuat sekali.

Aku lihat di celah kangkang isteriku yang air nikmatnya terkeluar dengan banyak sekali membasahi bulu-bulu tebal cipapnya. Telur besar Ranjit pun aku nampak terhayun hayang di celah kangkang isteriku.

Ranjit sudah klimaks. Isteriku pun bersama-sama klimaks dengan Ranjit. Ranjit memancut air maninya ke dalam dubur isteriku dengan banyak sekali. Aku lihat air mani Ranjit menitik-nitik keluar daripada lubang najis isteriku itu. Ranjit berhembus nafas yang begitu panjang lalu menarik keluar batang koneknya.

Aku dengar jubur isteriku terkentut-kentu apabila Ranjit berbuat begitu. Aku yang masih di bawah dan menjilat ketiak isteriku dapat melihat secara dekat konek Ranjit. Aku kagum dengan saiznya. Baru aku sedar yang konek Ranjit ini betul-betul panjang dan lebar sekali. Cerita-cerita lucu berkenaan dengan batang konek benggali memang bukan cerita donggeng tetapi nyata.

Ranjit lalu menghempas dirinya ke atas lantai di sebelah Mydin yan telah berada di situ. Aku lihat konek-konek mereka telah kecut. Mereka nampak letih sekali dan aku lihat Mydin masih tersenyum-senyum lagi menampakkan giginya yang putih melepak.

Aku fikir Mydin masih tidak percaya dapat mencapai impian mimpinya. Aku menarik isteriku ke bawah lantai lalu mengalihkan badannya supaya dia berada dalam keadaan terlentang. Aku menolak kedua-dua belah tangannya ke atas dan melancap konekku yang tak beberapa besar itu berbanding dengan konek Mydin. Dengan konek Ranjit memang jauh sekali.

Aku mengerang dan memancut air maniku ke atas ketiak isteriku yang berbulu pendek itu. Isteriku mecekup dan menarik-narik telur konekku dengan lembut. Aku memandang padanya dan dia pun menguntum senyuman manis padaku. Aku merebahkan diriku ke atas lantai dan berehat sebentar.

Aku lihat isteriku bangun dan berjalan keluar dengan kaki terkengkang akibat tujahan Ranjit ke lubang juburnya.

Sebentar lagi, tak tahulah beberapa lama, isteriku datang membawa minuman lagi. Dia kelihatan bersih dan berpakaian baju tidur batik. Badannya berbau wangi setelah bermandi. Dia duduk diatas sofa tadi dan merenung kepada kami bertiga yang masih lagi dalam keadaan berbogel.

Aku dengar bisikan Ranjit kepada Mydin yang lubang jubur isteriku sungguh ketat dan meyelerakan. Mydin nampak terkejut. Rupa-rupanya dia ingat Ranjit sedang bersetubuh dengan cipap isteriku tadi.

Aku lihat konek batang Mydin sedang membesar balik diikuti dengan konek batang Ranjit. Konek mereka berdua sekarang berdiri tegak gagah perkasa. Aku masih lagi tidak bermaya dan hanya dapat menonton.

Aku lihat isteriku tidak dapat menahan nafsunya dan lalu menerjah kehadapan dan mencakup batang-batang konek mereka berdua yang sudah keras. Jari jemari isteriku yang halus lagi comel itu melancap-lancap konek mereka. Tangan kanannya berkhidmat kepada Ranjit dan tangan kirinya kepada Mydin.

Isteriku menjilat, mengulum dan menghisap batang konek mereka dengan rakus sekali. Telur-telur konek mereka pun dikulum dan dijilat secara giliran. Aku lihat mata isteriku seperti mata binatang liar yang tak dapat dijinakkan. Belum pernah ku lihat isteriku dalam keadaan begini.

Isteriku mengangkat peha Mydin lalu menekannya ke dada supaya punggung Mydin terdedah. Aku terkejut pabila melihat lidah isteriku bermain di celah punggung Mydin. Isteriku sedang menjilat lubang jubur Mydin yang hitam belagam lagi berbulu itu.

Mydin pun tersentak menggeliat badannya. Hujung lidah isteriku menjunam masuk ke dalam lubang jubur Mydin. Menusuk-nusuk dan bermain-main sambil mengecat seluruh juburnya. Lubang Jubur Ranjit juga diperbuat semedikian. Tak pernah isteriku menjilat juburku. Kini jubur calon-calon seksnya dijilat dengan habis-habisan. Entah kerak-kerak najis mereka berdua ditelannya dengan habis.

Aku lihat nafsu isteriku sedang mengila. Dia menghempap ketiaknya ke muka mereka berdua. Dia menguli-ulikan ketiaknya dan mengarah mereka berdua menjilatnya. Bulu-bulu pendek lagi tunggulnya itu pasti mencucuk lidah mereka berdua. Konekku lalu tegang dengan cepatnya apabila melihat reaksi isteriku.

Selepas itu, isteriku bangun dan mengangkang di atas muka Mydin yang masih sedang tidur terlentang. Isteriku menghempap punggungnya pula ke atas muka Mydin lalu menguli-ulikan lubang duburnya kemulut Mydin.

Lidah Mydin dijulurkan dengan pantas dan menjilat sekeliling jubur isteriku. Mydin terbatuk-batuk apabila isteriku terkentut di dalam mulutnya. Walaupun begitu Mydin nampak menikmati kentut isteriku dan menarik nafas dengan panjang.

Ranjit pula lalu berdiri dan menolak masuk batangnya ke dalam mulut isteriku. Isteriku menyambut konek Ranjit dengan mulutnya dengan pipi terkembung. Dia menarik-narik konek Ranjit dengan bibirnya sambil mengeliat punggungnya keatas muka Mydin.

Aku pula mula melancap batang ku kembali. Bila ada peluang Mydin pun mengubah posisinya ke belakang isteriku. Isteriku ditonggengkan dan Mydin mula menjilat lubang juburnya pula.

Selepas lubang jubur isteriku dilicinkan dengan air liurnya, Mydin pun lalu menusuk koneknya ke dalam lubang najis isteriku. Isteriku pula menyambut konek Mydin dengan mengemut-ngemutnya dengan kuat. Apabila melihat cipap isteriku sudah basah dengan air nikmatnya, Mydin pula mengarahkan koneknya ke situ. Lubang cipap, lubang jubur isteriku difuck Mydin dengan secara bergilir-gilir.

Mydin menarik isteriku supaya isteriku berada diatasnya pula lalu mernerjah masuk balik koneknya ke dalam cipap isteriku. Tangan isteriku pula ditolak ke atas dan ketiaknya dijilat lagi oleh Mydin. Aku lihat punggung isteriku berpusing-pusing berkhidmat untuk Mydin.

Apabila mulut isteriku tercabut keluar daripada konek Ranjit tadi, dan apabila melihat isteriku menonggeng pula, Ranjit pun menerkam koneknya kedalam lubang jubur isteriku. Kini cipap isteriku dikongkek Mydin dan lubang juburnya pula disetubuh Ranjit.

Aku pula berjalan kehadapan kepala isteriku dan menarik rambut kesayanganku itu lalu menjolok konek ku ke dalam mulutnya. Kini semua lubang nikmat isteriku
dipenuhi dengan batang-batang yang keras.

Kami bertiga klimaks hampir bersama-sama. Isteriku pula entah beberapa kali dia klimaks. Aku selepas itu tidur keletihan, tetapi Mydin dan Ranjit lebih stamina. Mereka berdua bersetubuh dengan isteriku sampai ke siang hari.

Apabila ku bangun pada siang hari, aku lihat isteriku sedang tidur dengan tangannya terbuka. Mydin dan Ranjit pula ku lihat muka mereka berdua dilekap di dalam lurah ketiak isteriku dan sedang tidur dengan manja sekali. Aku fikir permulaan mereka di ketiak dan penghabisan mereka pun di ketiak isteriku yang berbulu pendek lagi tajam itu.

Selepas beberapa hari kemudian, isteriku dan aku tidak pernah bercakap tentang malam istemewa itu. Aku pun tak pernah membawa apa-apa cerita tentang kejadian itu. Yang hanya aku tahu, isteriku selalu ke kedai Mydin membeli kain dan ke syarikat Ranjit untuk berbincang soal perjanjian jual beli. Apa yang dibeli dan apa yang dijual, aku pun tak tahulah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

No comments:

Post a Comment